Thursday, November 12, 2015

Kisah ngeselin di hari Rabu

Blog ini macam trash bin hahaha. Gapapa yaa mau curcol dikiiiit aja ^^;;

Sukaduka mata pencaharian, bok

Kemarin baru aja mengalami kejadian, menghitung perjalanan orang sampe 7x.

Mennnn! Rajin amat? Bukan rajin kali! Ini kan karena kami sebagai orang2 yang berdagang di service industry, harus punya hati seluas samudera kan ya ngadepin calon klien :)

Itu kita ikutin semua yang orangnya minta, bulak-balik, gonta-ganti, ngga pake ini ngga pake itu, pake ini pake itu, dst, dll, dsb, dengan menjunjung tinggi kami adalah manusia2 yang senantiasa berpikir positif, kami tetap semangat.

Pada penawaran ke 7, setelah kirim email, sebut angka paket dan isi paket tsb apa aja, datanglah reply email dari si suami orang tersebut (selama ini yang WA an padahal istrinya ke gw, kenapa juga tiba2 suaminya yang nge-email, terus nge bully, karena Bos kali ya? Rasaan service ke banyak bos2 kaga ada sampe pada turun tangan, sama sekretaris nya aja terus begitu di mari baru ketemu, owalahhh ternyata Bos beneran toh tamu gw!)

Sungguh tak disangka tiap isi point di break down satu persatu, speechless.

Niatnya jujur terbuka supaya tau dapetnya apa aja kan ya....

Kalau gitu kenapa ngga dari kemarin2 dikerjain sendiri aja rencana jalan2nya Pak/Bu? 

Si orang tersebut ngga terima karena service fee, tipping, dan tax yang jumlahnya sekian persen dari total biaya perjalanan itu adalah ketinggian katanya. 

Hmmm....

Ok, besok2 kalau gw beli baju gw akan coba protes sama penjual baju custom (yang menjahit jualan bajunya sendiri)

"kenapa baju one piece gini harganya 7500 JPY? Paling modal kamu hanya bahan 1000, benang jarum 500, listrik mesin jahit 200. Hanya 1700 JPY, berarti fee kamu 5800 dong, mahal banget ekonomi global lagi susah sekarang!"

Kalau ngga digampar sama penjualnya, bagus deh nasib gw berarti 😊

Sedih, ada orang yang ngga bisa menghargai jasa yang meliputi, waktu, tenaga, pikiran si penjual jasa. Sementara jasa di mari, kaga ada yang murah, Bos!

Dikasih service sebaik mungkin tanpa mengenal batasan misal; yang harusnya gw kasih kalo udh bayar ini blm bayar apapun udh gw kasih (ini sih gw yg salah yaa belaga positip mulu mikirnya), waktu (egille jam 2 pagi di mari masih WA an), tenaga dan pikiran yang berkali2 bulak balik ngerjain macem bandung bondowoso bikin candi *lebay* sesuai permintaan dan dikejar2 pun revisi yang kita harus kerjakan sesuai permintaannya tersebut.

Malah kena reply diceramahin, walaupun agak heran ya orang dagang mah suka2 yang dagang bukan nentuin komisinya? Kalo dirasa mahal ya jangan 'ngerjain' dong Pak/Bu.

Katanya; Service fee adalah bagian dari pemasaran, tipping adalah suka2 dia mau ngasih tip berapa, lah kan di mari kaga ada tuh tip2an di belakang pintu, dari awal aja di state, tax katanya paling sebagian aja yg kena tax *udh dicek tax di mari sekalian juga berapa?* tiket katanya kan pass through aja, emang beli tiketnya kaga pake waktu & tenaga ke lawson misalnya, kaga pake bensin kalo Lawson nya jauh, kalaupun beli online emang kita kaga bayar listrik apa, kaga bayar ongkir apa?

Sebagai contoh yes, salah satu travel consultant di mari (bukan kita tapinya, kita mah baik kok harganya tanya deh sama yang pernah minta tolong ke kita :D) jual tiket Ghibli 6600 (belon include ongkir), bused dah itu pan di mesin Lawson cuma serebu, nah berapa persen tuh yang katanya tiket pass through doang *elus dada sampe tipis ketika definisi sabar tak berbatas secara literally harus ditelan bulat2*

Sewa orang bebersih rumah di mari aje sejam bisa sampe 4500 JPY. Ini masa kerja berjam2 via WA sampe begadang2, bales email berkali2, udah masuk semua dari total trip ada tambahan sekian persen protes?

Orangnya buat penjumlahan sendiri (salah lagi jumlahnya ternyata, males amat gw benerin berasa paling bener mulu dese) terus nawar di harga sekian. Yang mana gw hitung fee dari penawaran orang tersebut, setara dengan orang kerja nyetrika di londri 3 hari dan kerja perharinya 8 jam, kaga cape enak anget kan lagi dingin gini, kaga pake begadang, irit listrik di rumah karena kerja di luar rumah, kaga pake otak yang kudu mikir. Lah kapan kita service fee untuk perusahaan incl ini-itu pulak :(

*istighfar*

Mending kaga usah deal dari awal Bu Pak kalau mau ngatur2 harga jasa orang. Ya kalo ngga sesuai budget, tau diri, baca yang bener.

Ini ujug2 WA an mulu,

"Mbak rekomendasi apartemen dong!"
"Mbak maunya di tengah Kota!"

*itu udah gw kasih di Shinjuku, Dotonbori*

"Mbak maunya di tengah!"

*tengah mana lagi sih?* #garuk2kepala

"Mbak maunya di harajuku!"
*kasih deket Aoyama-Omotesando*

"Mbak maunya di harajuku!"
*masha Allah*

"Mbak, marah yaa kok WA saya ngga dibales?"
*tercengang, lah kapan hidup gw ada kerjaan lain, kalo pun lagi kaga kerja pan gw jg emak2 sih, ada waktu nyuci piring, waktu masak, nemenin anak belajar. Bayar juga blm tapi ribet banget, dan si bodoh gw tidak melihat indikasi ini, harusnya mah bubar aja dari pertanyaan ini ya pas beberapa minggu yang lalu*

"Mbak minta rekomendasi apt lagi dong Tokyo yg kemarin penuh!"
*astagaaaa*

"Mbak minta rekomendasi apt lagi dong Osaka yg kemarin penuh!"
*pengsan abis batere sabarnya*

"Mbak kasih tau dong di sini lihat apa di situ lihat apa!"
*ada Google bukan? Dan ternyata 'ngerjain' googling harga bisa tuh*


"Mbak guide aja deh"
*kasih itungan guide*

"Mbak USJ, Disney, JR Pass, kirim koper juga deh sekalian aja"
*kasih itungan revisi ke 7, gw nulis di email revisi 3 padahal 7 hitungan sudah kita lakukan*

Lalu diceramahain
*istighfar lagi*

Kalau bukan temennya temen, harusnya kelar udah aja dah dari kemarin2.
Kalau bukan rejeki gw anti ngotot kok, move on aja siapa tau ada dari pintu lain, kaga perlu kali ngatur2 warung orang. 

Dan kalau niatnya nolong, ya kan kita pedagang bukan petugas sosial.

#sekian
#danterimakirimansatepadang
#stressampesakitkepala
#hampir3tahunbarusekalinemubeginian
#sabaryanengsemuasudahadayangngatur



0 comments: