Thursday, November 21, 2013

Dear Aksa (1)


Postingan kali ini hadir karena pertanyaan Aksa yang bikin gw mikir, gegara nonton dorama bedua dia, jadi panjang deh mikirnya bisa sampe bisa di bikin posting di blog, hahahaa....

Season ini ada dorama kegemaran kami sekeluarga :D, judulnya Miss Pilot. Minggu ini sudah masuk di episode ke 6, yang main Horikita Maki (as Tezuka Haru) dan Aibu Saki (as Oda Chisato), dan ada cast yang cowok2 ga perlu lah ya gw sebutin satu2, secara judulnya Miss Pilot, gw sebut Lead Female dan Second Lead Female -nya aja...

Cerita sedikit ya soal dorama nya; Tezuka Haru ini cewek biasa2 aja, orang tuanya punya restoran kecil, dia udah berkali2 ngelamar kerja dan ga dapet2, akhirnya sampe di mana dikasih kertas lowongan pilot di ANA sama orang di Hellowork. Bengong dong dia, secara kerjaan2 biasa aja doi ga dapet2. Dan dorama mulai seru, ketika akhirnya si Haru ini lolos seleksi untuk pendidikan pilot di ANA, bersamaan dengan itu doi keterima juga di perusahaan kecil yang bergerak di bidang micro komponen pesawat. Jreng! Udah tentu dia milih masuk pendidikan pilot di ANA lah ya secara judulnya Miss Pilot :D

Sementara Oda Chisato ini juga cewek, anak pinter, udah lulus dari Tokyo University, perfeksionis dan saking pinternya, waktu bikin pesawat dari kertas, dia yang berhasil nerbangin pesawat kertas itu paling jauh di antara semua peserta2 seleksi masuk pilot ANA. Udah pasti keterimalah ya, mental anak Todai (Tokyo Daigaku) biasanya emang ga diragukan, belum lagi babenya juga pilot (walopun di cerita ini babenya ninggalin emaknya si Oda krn bercerai) at least emang it's on those lines mungkin soal jadi pilot.

Singkat kata Oda berpartner sama Haru untuk belajar terbang, mulailah mereka belajar terbang di North Dakota (US), karena Oda emang lebih pinter dan menjiwai, dia banyak ngebantu Haru (yang mana awalnya si Oda ini sombong, kesel dan ogah2an) malah akhirnya mereka jadi sahabatan dan saling support satu sama lain, si Haru sukses terbang first solo nya karena diajarin dan disemangatin Oda, Haru yang anaknya agak ga percaya diri sering gagal jadi berhasil terbang solo. Waktu si Haru belum terbang solo, baru di flight simulator nerbangin wide body aja, gw aja udah ikutan mewek ga jelas (ah jadi kangen bokap:D), apalagi waktu dia berhasil terbang solo beneran, duuuh berasa jadi Haru-nya *lebaiiii :))*

Dan Oda, first flight solo dia sukses sempurna, tapiiiiii justru begitu second flight solo, dan menuju pengumuman mereka bisa jadi pilot ata enggak, di episode 6 kemaren, pas diumumin si Oda GAGAL jadi pilot. Gimana bisa anak secanggih, sepinter dan sesempurna itu gagal? Kalau mau jelas ceritanya gimana, nonton aja, tunggu dvd nya atau di dramacrazy kadangan suka ada yang udah diterjemahin :D

Tiba2, Aksa nanya ke gw....

"Bunda, kalo nanti Aksa fugoukaku (fail) gimana?"

Gw diem, lama....Ridho mana Ridho? Hahahaha ....

kemaren cuma nonton beduaan, Ridho belum balik kerja. Kita emang ngasih Aksa nonton dorama ini (ga semua dorama kita ngasih Aksa nonton lah ya pastinya). Sejauh ini dorama ini cuma melibatkan emosi persahabatan, ga pake cinta2an, ini yang sering gw suka dari dorama Jepang, nggak abu2, jelas emang genre-nya....

Balik ke soal Aksa, gw diem ga langsung jawab. Gw bilang sama Aksa,

"Bunda cuci piring makan malem dulu ya Sa, nanti di mobil pas jemput Ayah, kita obrolin, ok?"

Sambil cuci piring, gw mikir, gw biarin Aksa sendiri sambil dengerin orang ngaji, dia petakilan aja ga karu2an jempalitan di sofa. Dasar anak2 ya, habis mengeluarkan pertanyaan yang bikin emaknya mikir, dia ga ikut mikir :D

Aksa emang sejauh ini berhasil di brain wash bapak gw untuk jadi pilot kalo udah besar nanti, padahal cita2 doi ya berubah sesuai doi lagi seneng apa, ya tapi emang ga pernah berubah dari pilot-masinis-dan astronot, ini aja tiga, mau digosok kaya apa supaya jadi dokter, tetep aja di mata dia dokter itu ga keren! hahahaha....

Gw gosok jadi atlit, dia bilang sendiri,

"Jadi atlit ga bisa sampe tua Bunda, cepet banget pensiunnya, mana bisa orang yonju sai (40 tahun) lari2 ngejer bola!"

"Tapi kan kalo jadi atlit yakyuu kayak si Tanaka tuh Sa, uangnya banyak, gaji pertahunnya gede padahal baru umur 25 tahun loh!" (Emaknya matre :D)

Dan anak ini kekeuh ga mau jadi atlit, dia cuma mau olahraga biar sehat dan ga gendut katanya :))

Aksa...aksa...:D

Aksa ini anaknya memang senang ngobrol, semua diobrolin, bahkan cenderung pencerita, kita diem aja dia bisa cerita panjang kali lebar kali tinggi, sejauh Ibaraki-Tokyo pake macet 6 jam, cuma diem kalo pas molor doang. Karena pertanyaan Aksa yang tadi, gw juga berusaha merangkai kata, karena gw tau jawaban singkat ga akan berenti bikin Aksa nanya2 selanjutnya.

Gw mungkin ga kaya orang tua2 lain yang punya ilmu parenting yang canggih2, ga pernah ikut seminar2 karena emang selaen jarang ada seminar parenting di mari, waktunya juga belum ada buat pegi2 seminar kemaren2 ini. Gw juga jarang berdebat sama ibu2 lain soal anak dan ilmu2 peranakan (hah peranakan? :D) di forum2 atau sosial media, gw hanya sebagai penonton selama ini, baca buku parenting juga gw akui jarang banget. Cuma 2 buku foto di atas yang gw baca ampe kelar, tamat dan lumayan gw ingat2 :D

Gw dan Ridho tipikal orang tua santai kali ya, ga pernah mikir berat2 buat anak, go with the flow...percaya aja bahwa setiap permasalahan Inshaa Allah ada jalan keluarnya, modal Bismillah dan Alhamdulillah..

Bikin salah ke anak? Sering. Ngamuk2 ke anak? Itu juga sering, namanya juga manusia tempatnya salah dan dosa, palingan kalo abis bikin salah minta maaf berusaha ga diulang lagi, kalo lagi bagus moodnya ya lancar aja hari, kalo lagi ga bagus ya marah2 aja ga gw tahan2 dan berusaha sok sabar (ini gw ya jangan dicontoh bukan Ibu yng baik nih :D) ya namanya Ibu2 mana semua2 sendiri, ga mungkinlah bisa sempurna pointnya 100 mulu tiap hari, ya kan ya kan? :D

Jangan dicontoh ya, ini juga malu ngakuinnya ke orang2, hehehe...

Tapi ya kalo ditanya soal rules ya kita tetep bikin rules sih, tapi sama sekali ga berbekal ilmu parenting banyak2, ya standar2 aja, Alhamdulillah di usianya yg ke 6 tahun ini Aksa udah mulai konsisten sama rules standar ini; harus sholat 5 waktu (bacaan sholatnya Aksa selalu tanya ke gw kalau lagi ga jamaahan), nonton tv cuma boleh sekian jam per hari, ga boleh sama sekali maen game, iPad cuma boleh buat nonton doraemon sebulan sekali, ga gw kasih main ke rumah temen main di sekolah aja atau pas jam main di tmp les aja, beresin perlengkapan sekolah (selain siapin bento) sendiri, pulang sekolah juga beres2 sendiri, mandi sendiri, makan sendiri (untung ga masak sendiri ya Sa, paling duduk ngejogrok nemenin Bunda masak sambil ngobrol :D) udah kita jadwal hidupnya dalem rumah ngapain aja, adalah negosiasi, terhadap hal2 yang bisa dinego tentu aja. Kita cuma berharap Aksa juga melihat dan merasakan semua hal dilakuin Emak Babenya dengan ganbateru, dan dia juga bisa ikut ganbateru pada akhirnya...

Tapi ternyata dalam setiap bagian kehidupan itu akan bisa terjadi babak kegagalan, baru mikir gimana ya ngadepin kegagalan sang anak, kalau sampai terjadi....ilmu parenting-nya emang ga mumpuni sama sekali :D

Ridho pernah gagal masuk Tarnus waktu SMA (padahal udah sampe Magelang), dan highlight-nya GAGAL pulak masuk AKABRI pas lulus SMA. Bayangin anak tentara loh doi dan jadi tentara udah cita2nya dari doi jebret ke dunia kayaknya....

Sementara gw? Gw ini yang mungkin mentalnya belum terasah, kegagalan2 yang gw alami paling kegagalan2 dalam percintaan, mwahahahaaa....Ya paling yang lumayan cukup berasa waktu ditolak monbusho untuk ngebeasiswain S2 di dua universitas (bayangin 2 universitas! lebay, haha) Gw mau S2 kalo beasiswa kalo kaga mah, kaga ada duitnya waktu jaman baru kewong di mari...

Balik lagi ke soal kegagalan, ternyata kita harus bisa menyiapkan mental Aksa, buat menerima kenyataan ketika dia pengen sesuatu dan dia ga berhasil meraihnya. Bukan cuma mikirin, dia seneng sekolah apa enggak, dia punya temen apa enggak, dia bakal di bully apa enggak, dia bisa sekolah sampe setinggi apa, dll, dsb...

PR yang selama ini kita catat baik2 cuma kita pengen Aksa jadi anak sholeh, karena menurut agama yang kita anut, itu investasi yang paling berharga. Tapikan si anak sholeh ini juga harus tau dan mengerti mensiasati kegagalan dan ga meneruskan keterpurukannya semakin dalam....

Hasil ngobrol kemarin di mobil tecapai kata sepakat sama Aksa, tapi mungkin aja dia lupa, dan ada yang dia belum ngerti, sengaja gw tulis lagi pake bahasa Indonesia yang lebih baik karena kalo obrolan di mobil bahasa nya campur2 ga keruan, maksudnya biar Aksa ngerti, dan yang namanya nasehat mah ya udah paling bener pake bahasa kita sendiri :))

Dear Aksa,
(mudah2an Kamu udah bisa baca bahasa Indonesia dengan baik),
mudah2an saat Aksa bisa baca ini, Bunda dan Ayah masih ada di dekat Kamu, kalaupun Bunda atau Ayah atau kita berdua udah enggak ada, mungkin ini bisa jadi penyemangat Aksa ketika Aksa sedang dalam keadaan yang tidak baik.

Aksa takut akan fugoukaku (kegagalan)? Kayak Oda yang gagal jadi Pilot di Miss Pilot?
Ga perlu takut ya Nak, karena dalam setiap kegagalan itulah Allah menyiapkan Hikmah dan jalan yang lebih baik buat kita. Aksa hanya perlu yakin, bahwa Allah SWT akan selalu bersama orang2 yang sabar.

Yang penting Aksa harus terus ingat, hasil dari usaha itu kita pasrahkan sama Allah ya Nak, saat kita mau memulai usaha dan berusaha, itulah saat di mana yang penting. Berdoa memohon sama Allah supaya usahanya lancar dan senantiasa dimudahkan, berdoa supaya mendapatkan hasil seperti yang Aksa inginkan, dan berusaha sekuat tenaga di jalan yang baik dan benar, Aksa jangan takut untuk bercucuran keringat dan air mata ketika Aksa sedang berusaha. Hasilnya? Biar Allah yang menentukan. Jadi ketika kita berhasil, Aksa akan ingat bahwa Allah lah penolong Aksa, dan ketika Aksa gagal Aksa akan ingat bahwa Allah akan menyiapkan sesuatu yang lebih baik menurut Allah untuk Aksa. Percayalah Aksa, kegagalan itu hanyalah keberhasilan yang tertunda. Jangan patah semangat ya Nak, seperti orang Jepang2 juga sering bilang...

七転び八起き (Nanakorobi yaoki);  Fall seven times and stand up eight When life knocks you down, stand back up or  Keep trying


Bunda dan Ayah hanya bisa terus berdoa untuk Aksa, supaya Aksa selalu dekat dengan Allah SWT jangan pernah jauh ya Nak. Bunda dan Ayah sayang banget sama Aksa, seperti janji kita, mudah2an kelak kita bisa bersama selamanya di surga Allah ya Nak...Aamiin

2 comments:

pinkuonna said...

Miss Pilotも大好き....Di website gooddrama baru sampai episode 4 :-)

pinkuonna said...

Dear Mia,

Tadi baru baca pas "Miss Pilot"nya langsung komen seperti kayak di atas...Tetapi pas baca keseluruhan isi posting ini, jadi terharu banget :-)
Walaupun "katanya" Mia dan Ridho gak pernah belajar ilmu parenting, tetapi nasihat yang dikasih ke Aksa kun benar-benar bagus banget :-)
Gambatte ne, Aksa Kun..素晴らしいPilotなるように :-)