Tuesday, October 01, 2013

Lesson Learned; Trip Jepang

Bismillah....

Hihi serius ya Neik :D Tadinya mau posting liburan summer kemarin ke Indonesia, tapi karena suatu dan lain hal, malah posting yang lain deh....

Gw mau curhat, bukan karena belum move on loh, udah kok udah move on, tapi sebagai pelajaran pertama, akan gw catat & ingat baik2, bahwa dunia ini tidaklah selalu seindah seperti yang kita bayangkan *apaan sik? :D* Lagian pas baru sempetnya hari ini, hari di mana harusnya gw menyerahkan 2 bijik deadline kerjaan tapi malah belom kesentuh sama sekali *sungkem sama M* Gw juga udah bilang sih, "Gw coba dulu ya, tapi ga janji gw sanggup, agak susah waktu gw." Dan M pun mengiyakan,"Iya, kalo lo sanggup aja."

Tadi pagi gw buka dan jreng! Banyak bener bok, gw langsung bilang,"Kutaksanggup." :D :D

Berakhirlah kita dengan nge-blog *sungguh cerdas memang kamu, Mia!* ahahahahhaa

Jadi kebanyakan preambule-nya deh, intinya gini;

Gw mulai usaha  Trip Jepang kira2 berawal di bulan Juni, bermulai dari ketemu partner yang kebetulan mengenal Jepang dengan cukup baik, pernah tinggal di Jepang waktu SMA, bisa bahasa Jepang, dan dunia pertemanan kita ya mutual friends gitulah, kita sepakat berdasar suatu agreement, bikin; Trip Jepang ini.

Sejak Juni 2013 sampai hari ini,  kita udah menyelesaikan 4 projects, Alhamdulillah semua baik2 dan lancar. Ga pake banyak cingcong, partner gw yg di Jakarta (sebut saja namanya, Ricky...eh beneran namanya Ricky kok :D) bekerja sesuai job desk dia di sana, dan gw (Mia) bekerja sesuai job desk gw di sini. Pokoknya dari segi partner, kita bisa bekerja sama dengan baik sejauh ini, ga ada masalah.

Seneng? Alhamdulillah senang. Capek? Iya, karena kan kerjaan ini masih paralel sama beberapa kerjaan gw yang harus gw selesaikan. Kesel? Enggak pernah loh, serius! Ga usah pake sumpah, tapi gw ga pernah kesel ngadepin polah tingkah klien ya, kalo calon klien sih kita istighfar-in aja kalo nanyanya udah di luar kemampuan berlogika seorang manusiah *wekk :D*

Ditanya manajemen bisnisnya apa? Manajemen hati, bukan manajemen kalbu ya itu mah punya Aa Gym :D

Iya gw dan gw yakin; Ricky, kita kerja pakai hati. Alasannya karena kita cinta Jepang. Pekerjaan ini dilakukan berdasar sebagian pengetahuan berdasar 10 tahun gw tinggal di sini, sebagian pengetahuan lagi tentu aja dari hasil browsing, baca2 reviews, nyemplung2 forum. Semua pake hati! Dan, seru!

Dan sampailah perjalanan si bayi Tripang ini di hari Jumat kemarin tanggal 27 September 2013. Gw yang hari itu, lagi riweh bener, belum sempet buka twitter.

Tiba2 ada DM di path,"Mi, Tripang lagi diomongin nih path seseorang!"

Terus Ricky WA: "Mi, lo baca Twitter Trip Jepang deh! Ada yg bash kita di path nya, berawal dari reply2 di twitter!"

Gw yang lagi nyetir saat itu, ga bisa langsung pegang hengpon kan. Gw masih bawa santai, belaga ga panik :D *bagian ini laki gw tau banget nih, aku kan paling pinter belaga ga panik ya? :))* Masih harus jemput anak, masih harus belanja, masih ada janji sama guru si anak jam stengah 6 sore.

Sampe rumah, masih harus beberes, begitu bisa ngelempengin kaki, baru gw runut baca satu2. Dan temen gw yang ngasih tau pertama kali di path itu, juga ngirim email capture path yg nge bash trip jepang. Terima kasih banyak ya temanku :) *u know who u are* :)

Gw ga mungkin buka identitas orangnya dan path nya karena gw bertanggung jawab penuh atas apa yang gw sampaikan sampai ke akhirat kelak, gw ga mungkin sembarangan sama masalah kojin jouhou macam gini, kalaupun ada beberapa orang yang akhirnya tau, itu karena mutual friends kita, kalaupun yang baca ini akhirnya kepo, maaf gw ga bisa menyelesaikan kekepoannya....

Jujurly, It hurts me so damn bad! *nangis bersimpuh di atas sajadah* ishhh pencitraan banget sih lo, Mi :D

Mental gw memang mental kacung mungkin, lo bayar gw, dan gw akan bertanggung jawab sampe titik darah penghabisan atas segala yang elo keluarkan buat gw.

Belum punya mental pengusaha, yang katanya, harus ikhlas mengahadapi semuanya.

Kenapa ini nyakitin gw?

Karena, orang yang katanya seleb dan berpengaruh itu nggak komplen personally, kalau memang dia kecewa sama Trip Jepang. Ada kan tahap2nya, adalah sopan santun dan tata cara lo komplen sama sesuatu. Mentang2 lo punya power, punya lingkungan pertemenan yang heits dan semua orang akan pasti berpihak sama elo, langsung deh sikat nge-path!

Dan gw jadi ngerti kenapa Fitnah lebih kejam daripada pembunuhan.

Kita juga declare dari awal kalo kita bukan kerjaan volunteer, jelas kok kita tulis. Ga ada yang kita tutupi2. Lo tanya rekomendasi pribadi? Ya Gak ada! Lo minta cariin sesuai kebutuhan lo, dateng baek2, ga cocok sama cara kerja kita? Ya enggak deal juga enggak apa2 kok.

Secara objektif, cara Ricky menjawab memang ga tepat. Karena prinisip gw selama ini, kalo ditanya orang langsung aja gw sikat, "Kita bayar nih, lo mau bayar gw, gw kerjain apa semua mau Lo!"

Yang mana ini sering berakhir, terlihat; judes!

Padahal maksud gw; saklek, jujur apa adanya. Lo mau boleh, ga mau juga enggak apa2. Bukan semata2 nyari duit loh gw ngerjain ini, harus jodoh dan ngerasa cocok dulu, baru deh Trip Jepang & si klien bisa get along, sampe si klien selesei traveling di sini dan mungkin merekomendasikan kita ke orang lain.

Nah, beda sama mungkin sama cara Ricky, dia lebih milih banyak becanda & hangat ke orang, tapi intepretasi orang pun ga selalu sama.

Dan kebetulan Jumat itu, yang aktif di twitter; Ricky. bukan gw si anak judes nan saklek :D

Gw lihat J aja deh sini, itu kan semua2nya jelas, setau gw J itu" Lo bayar dan percaya Gw, Gw jilat kaki lo kalo perlu!"

Masalahnya yang kita jual jasa, ga kelihatan fisiknya. Dan ga mungkin kita kerjain dulu, terus bayaran bisa nunggak, ya kaga nginep lo di mari kalo begitu mah! :D

Gw mikir, sampe terlintas, udah ah gw males nih nerusin, toh ini ga harus gw kerjain. Tapi ternyata gw dapet suami yang menurut gw luar biasa :)

Ngomong boleh jarang, bersosialisasi juga bukan kegemarannya, tapi ga diragukan deh logika berpikir dan mental anak kolong yang dari kecil apa2 harus usaha sendiri, sering bikin gw tertegun. 

Makasih ya Kamu...:)

Minggu malam itu gw ga tidur sama sekali, Senin paginya udah ada janji sama klien yang baru datang dari Jakarta 4 orang.

Karena peristiwa Jumat kelabu itu gw jadi mikir, gw mau udahan aja deh! Sakit Mak! Kalo gw boleh bilang,"Bangke!"

Gw yang kerja sampe begadang2, pake otak mikir sana-sini, baca sampe macem kita sendiri yang mo pergi *salah sendiri kenapa perfeksionis jadi orang:D*, geret2 suami dan anak kalo jamnya pas anak belum bisa dititip sekolah, terus ada yang datang tiba2, ga pake niat yang jelas, langsung nge-bash....

Dan Mbak Seleb, "Lo boleh tanya sama 4 grup kemaren yang udah pake kita, gimana kita ke mereka, dan berapa gede sih bayaran kita? Diitung2 nih ya, scara di mari transport mahal, bensin mahal...."

Masa harus gw jembrengin betapa ikhlasnya gw ngerjain ini, jatuhnya malah jadi ga ikhlas dong, kok diinget2 dan dilist satu-satu gw udah ngapain aja...

Mau gratisan? Ada tripadvisor. Katanya traveler...

Kalo terkenal, mah ga usah nyari info, angkat telpon suruh orang, tinggal bawa badan....tapi bayar *ahahahahaha teteploooh :D*

Jangankan yang jelas2 bakal ada ke depannya datengin rejeki ya, yang karena hubungan baek pertemanan aja gw sering kok ngerjain sesuatu tanpa gw pikir untungnya apaan buat gw....

Sederhana aja, Silaturahim aja yang gw butuh, titik...

Bukan ga ikhlas, cuma sedih aja ditampar, hehe...

Tapi sejak kemarin sore, gw udah berjanji....

"Mau kayak apa rejeki dipaksain, kalo bukan rejeki ga akan kejadian. Mau kayak apa rejeki ditutupin, kalo emang udah garisan hak kita, ya pasti buat kita."

Janji Allah SWT kan?

"Mau kayak apa orang nge bash kita, kalo emang itu udah harus terjadi ya dihadapin, diterusin usahanya, selama Lo ga jalan di tempat yang haram, selama Lo ga makan uang haram, selama Lo ga ngancurin hidup orang!" #QOTD dari seseorang bermental baja :D

HasbunAllaahu wa ni'mal Wakeel


deshou?

Karena sempet mikir,"Kenapa bukan gw si jutek aja yang bales, kalo gw reply, Lo mau rekomendasi tapi bayar! kan selesai!" 

Kalo dia jelekin kan berarti emang ga mau ngeluarin duit, simple :)

tapi setelah tenang dari patah hati itu akhirnya gw bisa menyimpulkan dengan tenang,

No change can take place in what is written the Lawh al-Mahfuz, unless Allah wills...

Ya udah, gw harus segera menyimpulkan dalam irama hati dan otak yang sama; case closed, serahin semua sama Allah, dan minta pedih hati ini supaya cepat diangkat. Baik dan buruk biarlah Allah yang menilai, dan semua kembali pada Nya...Aamiin

Dan Mbak Seleb yang berpengaruh, terima kasih atas pelajaran berharga ini...

dan orang yang berpikir gw nggak mengenal kata ikhlas, terima kasih juga, karena mengingatkan sekali lagi gw pernah belajar ikhlas atau belum dalam hidup:)

Dan orang2 yang mengajarkan tentang customer satisfaction, bisa jadi kita punya standar yang berbeda, tapi terima kasih karena jadi memperluas khasanah berpikir gw tentang customer satisfaction :)






1 comments:

Meta said...

*Peluk Mia*
setuju sama yang lo bilang, semua udah diatur sama Allah, termasuk insiden ada orang yang bash seenak perutnya ga mikirin apa efeknya ke orang yang bersangkutan. There's a silver lining in every cloud, right?

Gw juga dapet lesson dari cerita lo mi. Ternyata kita bisa langsung punya zero respect sama orang yang bahkan gw ngga kenal, hanya karena kelakuannya di socmed.

btw ayo dong ceritain liburannya pulang kampung!