Wednesday, March 13, 2013

Dua ribu tiga belas

Yup seperti biasa, preambule ngeblog adalah, mari ucap salaam sambil nyapu2 & elap2 debu. Blog udah lama dianggurin, maklumlah yang punya blog wanita karir, sempetnya cuma ngetwit & ngepath *pletak! Lempar sandal :D * Tahun 2012, Alhamdulillah dilalui dengan baik, ya adalah bocor dikit2, tambal dikit2, jambak rambut dikit2, dan meraung2 dikit juga, tapi tetap mengucap syukur kehadirat Allah SWT, memang tiada kata yang lebih pantas terucap, hanya; terimakasih Ya Allah. 

 "Every year is more or less the same. We come across drastic ups and downs. We test ourselves and our capabilities to their very limits. We fail and we fall down only to stand back up again and achieve. We make plans for days that eventually don’t allow us to follow through with those plans. But most importantly, we learn and learn and learn and learn constantly, with each passing day, lessons we knew we’d one day grasp only by first hand experience." 

 Hidup memang mengajarkan banyak hal, setidaknya setelah melewati badai & mencoba berjoget ketika hujan, banyak hikmah yang dipetik, walaupun perlu waktu lama buat disadari untuk orang kurang peka macem gue :D...Tahun kemarin banyak banget pertanyaan dari diri gue sendiri,"Kenapa ga bisa seperti yang gue mau? Kenapa ga dapet apa yang gue pengen?" Dan memang, manusia seperti gue perlu belajar melewati hal-hal yang memaksa gw harus belajar. Sekali lagi, tiada kata yang bisa gw ucapkan, terima kasih Ya Allah, you taught me so many lessons in life last year. 

Sedikit me-recap tahun 2012, awal tahun adalah awal yang berat buat Ridho, he lost his dad by the end of December, kita pergi ke Jakarta. Tapi ada special moment yang bikin kita bangga sama Aksa, dia minta dan mau tinggal di Jakarta (karena liburan) balik ke sini mid of January with my dad. Keinginan terbesar kita (gue dan Ridho) saat itu adalah melihat Aksa bekerja sama dengan orang lain selain emak babenya, sejauh mana dia bisa kooperatif, dan untuk anak usia 4 tahun saat itu, yes i have to admit that i'm really proud of him. 

Setelah Sakura, kita sempet kedatengan sahabat Ridho di elektro dulu dan nginep di rumah kita buat jalan bulan madu di jepang. Seneng banget bisa nawarin orang nginep, walopun seadanya yaa.... 

Pertengahan tahun, Alhamdulillah akhirnya setelah 9 tahun di sini, kita (gw dan Ridho) bisa ngajak Yangti (Ibunya Ridho) untuk main ke sini. Lumayanlah, beliau jadi tau & ngerti kenapa kita cintak mentok tinggal di sini, dan pengalaman yang cukup mencengangkan buat kita pribadi adalah, kita pergi ke Tokyo Tower malam hari, 9 taon bok di sindang! Ini baru terjadi lihat tokyo tower malem2 karena emang pas sampe sana jalan2 di hari itu, udah malem :)) Akhir tahun, baru aja, kita kedatengan adik gw & suaminya.

Overall, Alhamdulillah Ya Allah atas sgala yang Engkau limpahkan, mudah2an di tahun2 selanjutnya kami bisa jadi manusia yang lebih baik, aamiin....

Mari mengumpulkan semangat kembali, supaya kita bisa liburan summer ke Indonesia tahun ini, semangatnya bukan cuma ngisi celengan doang nih, semangat kerja juga biar agak enak gituh pas mo minta ijin liburnya, susyeee emang kerja ama Jap, macem manusia2 ga butuh cuti gitu padaan *curcol dikit*

0 comments: