Thursday, March 14, 2013

Bikin Roti

Tak terbayang waktu gw masih kecil, akan ada di suatu masa depan gw, jam 12 malem gw lagi nggulung roti mau masuk oven, hahaha....

Tentu aja manusia macem gw adalah jenis manusia cuek nan praktis. Roti, bikin? Belik aja kalik:D! Biar kata udah pernah masuk kelas roti di suatu cooking school, biar kata punya bertumpuk2 buku resep roti dalam 3 bahasa (enggres, ind, jpn) *tuh macem tukang roti propesional aja lagaknya:))*, biar kata udah dibeliin home bakery dari kapan tau. 

Tetep aja stlh hampir 10 thn di mari, barulah tergerak hati gw buat bikin roti. Lama aja buat nyadarin hati berbuat yang terbaik untuk keluarga #ahahahakk_gayalu_bhay! Semua ini berawal dari; capek ya Neik, nelpon sana-nelpon sini gegara cuman pengen makan roti sebijik. Ntar udah pegel2 nelpon, kaga bisa juga. Ntar yang tadinya bisa, bulan depan jadi kaga bisa. Ntar yang ini bilang bisa, yang laen bilang kaga bisa. Yes, we live in very susah country buat cari makanan halal *makanya agak bingung gw kalo ada orang muslim yang ke mari buat wisata kuliner. Mungkin cakupan kulinernya hanya buah & sayur. Lo kira dia kelenci?* 

Nah panjang deh tu ga fokeus:D, naah...akhirnya sejak awal 2013 ini gw bertekad buat selalu bikin roti sendiri, karena setelah tau dari temen gw hampir dipastikan bahwa margarine yang dipakai untuk produk roti di mari itu asalnya dari sapi kaki pendek, Jreeeeenggggg! 

10 tahun sudah, kubergelimang dosaaaah *tabuh rebana* hihihi, duuuuh mudah2an diampuni segala dosa2 kami, Ya Allah *jadi pengen nangis* kenapa sih sampe segininya sama roti, karena di rumah ini semua monster pemakan roti, apalagi suami tukangku yang sering lembur ga kira2 itu, seriiing banget skipped dinner yang full course, lumayan kan ada roti di kotak bentonya (yang satu lagi, emang selalu gw bawain 1 kotak lagi, selain yang buat lunch) kalo makan roti bisa sambil ngapa2in ga spesial harus duduk & makan, kalo makan malem dan dibawain lodeh misalnya, kan harus dalam keadaan makan duduk, mosok ga bagi2, mosok harus bawa lodeh sepanci ke kantor karena emang biasanya orang lunch yg full course, malem pas lembur mentok makan onigiri. 

Dan, setelah pencarian resep tiada akhir, yang paling praktis dengan hasil yang seenak tukang roti beneran. Gw & sahabat gw itu, sepokat bahwa resep ini sungguh ciamik!

Tinggal cemplang-cemplung ke dalem home bakery, keluar2 jadi adonan siap buat bikin roti kenyal nikmat tiada tara *lebhay! Biarin puji dulu sendiri dikit :p* Setelah sejaman di HB kelar terus istirahatin dulu deh biar agak ngembang, kitanya jg bisa nyiapin isinya pengen apa. Abistu mulai deh digiles atau dibentuk sesuai selera. 

Baru deh isi sama apa yang lagi dipengenin, diemin bentar lagi terus masuk oven deh, dan pas mo mateng itulooo, bau serumah jadi bau roti, langsung berasa, ihhhh gw bak supermom looh :)), bikin roti sendokir 

"Adooo, bagi goman dong, cash! Ga terima gesek!" 

Hahahahahaa. 

Terbayar sudah pulang kerja masih harus kerja lagi di dapur, kadang yang kecil suka nunggu deket oven sampe mateng atau yang gede begitu yang makan langsung memberikan pujian,"Lu jualan roti gih!" Haaaaa? Ini lo kata muji? :D

Oh ini super penting, kepada seluruh manusia yang telah menghadirkan alat bernama home bakery ke dunia ini, terima kaki! Hohoho, terima kasiiiih yaa Om2 dan Tante2.

Di rumah gw pake Panasonic SD-BM103 dan sekarang lagi ngincer  T-Fal PF522170 karena dia pinter sekali, bisa bikin macaroon cobak *tambah2 ini, kalo dibeliin makin ga pernah jajan lagi ini, bakal disuruh ndapur terus si Ijah :))*


4 comments:

meta said...

Mi bener deh rotinya kaya beli di bakery, gw sampe ngebayangin wanginya apato lo kaya apa tuh...homey banget pasti.

Bener juga kata ridho mi, lo jualan aja. Pasti banyak muslim yang berminat. Iseng iseng berpahala mi...

Oya klo bikin roti tawar bisa juga ga mi? Gw bosen musti mampir ke pasar 2hr sekali buat beli roti tawar kesenengan anak anak. Itu pun belum punya sertif halal, kan jadi degdegan.

miaridho said...

Hahahaha, bakery mpok mia ya Met? Kalo untuk partai besar gw nyerah deh Met, biar kata HB udah beraksi ttp weeee harus ngulen pake tangan kalo bikin satu resep sehari anggep aja olahraga malem, tapi kalo bikin buat dijual, baaahhh aku tak sanggup :D

Bikin roti tawar, gw atau HB nya? Gw bisa suruh aja si HB, hahahahahaa...ini malah lebih enak tinggal masukkin semua bahan nyalain, tunggu 5 jam keluar2 jadi roti tawar ga usah usaha apa2 lagi. Roti tawar di Indonesia banyak yg halal tapikan Met?

pinkuonna said...

Dear Mia...

Saya seorang silent reader dari bloggermu sejak dulu :) Dan sangat suka tentang cerita-cerita Mia, khususnya tentang kehidupan di Jepang "Karena saya adalah seorang translator bahasa Jepang dan penggemar berat segala hal yang berhubungan dengan Jepang"

Pas baca posting ini, khususnya yang tentang margarin, hik..hik..sedihlah saya :( Walaupun saya pernah denger kalo margarin di sana hampir semua dibuat dari si "sapi berkaki pendek", tapi karena keterbatasan info, maka dulu waktu training 2 bulan di Jepang, saya selalu sarapan roti dan menggunakan margarin buatan sana pastinya :(
Semoga diampuni dosanya ma Allah...Aamiin...

BTW, thank you for sharing the info and ditunggu tulisan-tulisan berikutnya ya :)

Sekar W Prasetya said...

halo mbak mia salam kenal ya..
saya @tya_priyandito yg td nyolek2 di twitter.

begini mbak, aku kan oktober ini ke jepang, belum tau sih keterima di mana, either tokyo gakugei, saitama or tsukuba.

nah rencananya april taun depan anak2 mau nyusul, jadi mau nanya2 soal apato, daycare n TK mbak.

makasih banyak ya...