Tuesday, April 05, 2011

Kita Masih di Sini...

Satu per satu persoalan diselesein pasca gempa. Bukannya nyalahin gempanya, emang kebetulan gempa terjadi akhir taun untuk fiscal year Jepang, jadi deh merembet ke mana2, yang notabene harus dikerjain mulai bulan April ini sebagai penanda awal taun baru untuk fiscal year selanjutnya. Emang segitu pengaruhnya apa? iyaa si untuk beberapa hal, berasa kebetulan di keluarga kita:D...

Kepengenan buat kabur ke Indonesia sejak terjadinya Nuke Plant crisis di Fukushima Daiichi Genpatsu, semakin hari semakin mengencang, agak berkurangnya yaa baru minggu kemaren, bingung mulu kerjaannya tiap hari, pulang kaga yaaa? Tiap bangun pagi langsung keluar kalimat kek gitu :))

Tiap hari ngeliatin grafik radiasi, tiap hari tv nyala mulu, rasanya ga pengen keluar rumah saking takutnya sama radiasi, ga pengen jemur baju di balkon, berenti minum air keran, bahkan sampe terpikir untuk tayamum dan ga mandi saking PAR-NO nya...lebay abis deh ini :))

Belum lagi keadaan di sini (baca;Jepang scr umum) yang digambarkan luar biasa membuat orang2 di Jakarta ga berenti2 khawatir, ga berenti2 nyuruh pulang, dan ga berenti2 nanya, "Udah meledak nuklirnya?" Stres aja deh ngebayangin hari2 kemarin...

Alhamdulillah punya suami yang lebih santai dari gw:D...yang ga grabak-grubuk, yang segala sesuatunya selalu dipertimbangin *sampe kadang ngeliat doi mempertimbangkan sesuatu itu gemes sendiri guwah:D*, yang mikirnya ilmiah *bahaya kalipun, kalo mikirnya kek gw, emak2 parno abis:))*, mau ngumpulin data dan membacanya sampe kelar, ga macem gw, panik aja bawaanya...ya Alhamdulillah, Allah emang Maha Adil, ngasih sesuatu dalam hidup itu selalu seimbang, ga kebayang kalo dua2nya panikkan dan parnoan...

Urusan TK Aksa pun terselesaikan *Alhamdulillah* dengan luar biasa baik, kita lihat sampe akhir Juni, apakah Aksa akan tetap di sini atau memang pulang ke Indonesia untuk setahun sampe taun depan, sambil mengikuti perkembangan keadaan di sini, mudah2an tambah baik, aamiin. Kalau pun buruk banget kan tinggal cabut angkat koper terbang ke Indonesia.

Gimana ga cinta yaa sama sistem & birokrasi di sini, duh bukannya benci yaa sama sistem dan birokrasi di negeri sendiri:D. Urusan TK aja ni yaa, begitu kita dateng dan menyampaikan kekhawatiran kita, tanpa babibu, langsung dikasih kebijakan, boleh sampe Juli baru masuk, dan uang masuknya pun langsung dikembaliin separuh, menit itu juga (sampe ga berenti berdecak kagum gw, berarti selama persekolahan belum mulai, uang anak2 yang akan di TK di situ belum digunakan, jebret tunai ngebalikin segitu:D). Seandainya kita tetap pulang ke Indonesia dan batal memasukkan Aksa sampe bulan Juli nanti, uang seragam pun bisa kembali, dengan catatan seragamnya dikembalikan ke TK ini lagi....Langkah kita (gw dan Aksa) untuk pulang ke Indonesia memang ga ringan juga, ternyata urusan TK di Indonesia juga jadi pikiran gw, kalo Aksa setaun pulang dan ga ngapa2in kasian kan dia...

Waktu itu gw baca2 tulisan beberapa orang yang memaparkan alasan2 mereka masih stay di sini, dan sekarang gw juga pengen bisa nulis sedikit alasan kenapa kita masih stay di sini :D...

Kita hidup di sini, nyari makan di sini, rasanya oportunis banget begitu di sini ada yang ga enak terus kita maen kabur aja dari sini, giliran seneng kita mingkem, giliran susah kita ga mau tau. Ga punya nasionalisme terhadap negeri sendiri? Terserah kata orang apa, dan orang juga ga perlu tau gimana *pernah* nasionalisnya kita jaman dulu :)). Lagian kalo pulang ga tau mo ngapain itu namanya nyusahin orang lain dan diri sendiri dong. Toh kepercayaan kita selama ini, tempat kita tinggal ini , sama2 Bumi Allah:). Masih mending kita orang asing, kalau pun keadaan buruk berat masih punya 'kaeru basho' alias tempat asal untuk pulang, lah orang jepangnya?

Mereka para Japs ngetawain orang2 yang kabur pulang ke negerinya? Nggak tu, malah mereka heran kenapa ada orang asing yang masih mau bertahan di Tohoku & Kanto (yang efek langsungnya lumayan berasa karena gempa-tsunami dan nuke plant crisis ini).

Mental mereka; Japs, emang juara, ga cengeng dan gampang nyerah, dan optimis kalau keadaan hari ini dan esok bisa lebih baik dari hari kemaren. Terbukti dari jaman2 dulu, walopun ga punya apa2, ni Bangsa tetep eksis dan bangga banget sama Negerinya...Gimana ga ngerasa cemen kalo kabur2 seenak jidat ga jelas alasannya apa:D

Kalau memang, belum ada kesempatan lain untuk pindah ke negara lain, kita masih akan tetap di sini, dengan catatan keadaan gak memburuk banget (karena kita punya anak kecil), tapi kalo disuruh pulang ke negeri sendiri? Ada lowongan ga buat laki gw:p? mwhahahahaha....

Ridho juga bilang sama gw, kalo pun harus pulang ya gw dan Aksa dulu yang pulanglah, dia kan kerja di sini, mo maen kabur2 aja, yaa kalo orang tua kita punya pohon duit laen ceritanya, bisa numpang ikut nyabut:)).

Kata Ridho,

"Sekolah 5 tahun di sini gratis, ga modal apa2, terus kerja di sini, orang2 kerjanya juga biasa2 aja, masa terus gw mo kabur2 gitu aja gara2 takut?" Lain kalo memang yang kayak niat gw, resign baik2 karena idealisme gw..."


Idealismenya Ridho itu apa yaaa? Hehehe.....

Yaaa akhirnya, dengan tetap memantau keadaan *beuh, memantau:D*, dan percaya & yakin sama J Govt *walopun emang si Tepco tetep kadang kampret yaa*, kita masih memutuskan untuk di sini dulu, meneruskan hidup kita seperti biasa, nunggu sampe Mei-Juni mutusin Aksa masuk TK Kobato atau nggak, ngerjain semua rencana yang udah disusun sebelum terjadi gempa 11 Maret itu *karena memang kebetulannn banget ada rencana sehubungan dengan idealisme Ridho tadi:p*.....

Bismillah, ngerjain semuanya dengan baik, dan percaya Allah SWT pasti juga ngasih yang terbaik buat kita, aamiin...

Link2 yang selama ini kita ceki2 untuk menimbang2 pulang atau kagak:D;
How Bad is The Reactor Meltdown in Japan?
Japan earthquake and tsunami Situation Report
Graphing Earthquake, Radiation and Water Data in Japan
Saitama Prefecture Official Website
Radiation Beats Tokyo Even After Japan Nuclear Crisis
Japan’s nuclear emergency

2 comments:

Gege said...

Insya Allah ya neng..semoga semakin membaik keadaannya...
kebayang juga sih kalo posisinya di aku, aku juga pasti akan sepanik dirimu, tapi ya itu tadi, beruntung punya suami yg tenang dan seharusnya begitulah seorang suami.. ditimbang2 lagi yg mateng yah beb...

mira said...

gw doain mi apapun keputusan lo mau stay atau pulang yg penting keluarga kalian bahagia dan tercukupi amiibnnn