Tuesday, March 22, 2011

Gempa 11 Maret 2011

Baru nyampe rumah jam 2 siang, abis pergi beduaan Aksa ke imigrasi ketemuan juga sama Ridho, 3/4 jam kemudian terjadilah gempa besar itu. Gw lagi di depan kompi, Aksa lagi tiduran di kursi belakangan gw, goyangan pertama si belum panik, wong gempa itu kan biasa di sini, tapi kooo...lama2, goyanganya makin gede, ga berenti2, gw angkat Aksa, sampe genkan dia sempet minta turun dari gendongan gw, pas gw ajak keluar dari rumah karena gempa, Aksa malah lari mo ngumpet di bawah meja makan:D....Saat itu gw berpikir ga mungkin ngumpet, kalo masi bisa lari keluar gw milih keluar karena rumah kita yang terletak di lantai 1. Sampai di luar, sesama penghuni mansion ini yg lantai 1 udah ada di luar semua, mukanya lempeng aja semua ga ada tanda2 kepanikan. Gempanya makin gede, menggelegar gitu suaranya, sempet kepikiran sama gw mungkin ini mo kiamat ya, mana hari Jumat pulak, gw liat ke atas langit cerah biasa aja, ga mau runtuh sementara katanya kalo kiamat langit runtuh kan ya? Sambil istighfar pasang ancang2 lari ke evacuation area yang kebetulan cuma 200 m dari rumah kita....

Begitu gempa berenti, gw dan Aksa masuk rumah lagi. Tadi waktu keluar cuma bawa badan aja sama Aksa, padahal di genkan go bag udah siap, kebetulan tas pergi juga masih gw geletakin di atas rak sepatu genkan, ada paspor2 juga di dalemnya karena tadi baru pulang dari imigrasi kan, tapi yaa ga kepikiran buat dibawa, panik juga walopun ga gerabak-gerubuk tapi yang namanya deg2an mah paraaahh....

EH DATENG LAGI GEMPA KEDUA, kali ini udah lebih tenang, pake jaket, bawa tas yg isi paspor, tetep go bag nya gw tinggal, geblek :D...gempanya sama gedenya, tiang listrik segede2 gaban goyang2, gedung2 di komplek rumah itu goyang kanan-kiri dengan hebohnya, muka tetangga2 jepang gw? Tetep pada lempeng...

Gempa reda, gw dan Aksa masuk lagi, nyalain tv, ada tsunami warning, beberapa menit kemudian Miyagi, iwate dan Fukushima kena tsunami gede. Jaringan telpon mati (rumah dan handphone), gas mati sebentar, listrik dan air tetep nyala, internet pun juga nyala, bahkan pas gempa gede banget itu juga, masih bisa twitter-an:p...

Abis itu di tv ga berenti2 berita tsunami dan tsunami warning, kereta jalur tokyo dan sekitar mati, masih belum panik. Berdoa aja biar Ridho selalu dilindungi, soalnya deg2anya juga secara doi ga bisa ditelpon dan (ternyata) doi berusaha telpon gw juga ga bisa katanya. Jaringan internet di kantornya pun signalnya agak acak2an jadi ga bisa konek via internet.

Ridho harusnya keluar kantor jam 5 hari itu, sampe jam 7 malem belum ada kabar, Aksa tetep santai ga panik, ga trauma juga abis diguncang gempa (Alhamdulillah), dia nguatin gw, bikin gw lebih sabar dan ga panikan, waktu gw semakin cemas mikirin Ridho yang belum pulang, Aksa bilang sama gw,

Aksa: Ini kan hari Jumat, Bunda biasanya Ayah kan pulang malem banget

Gw: Tapi hari ini Ayah ga lembur, Sa, Bunda shinpai niii...

Aksa: Ya udah, ga usah shinpai Bunda, kita berdoa yuk...


Terus dia nyuruh gw nyetel murotal, tv-nya minta dikeciln suaranya, jadi tv tetep nyala, tapi yang kita denger alunan suara orang ngaji...

Gw pun tenang, berdoa dan minta aja sama Allah, toh emang kereta mati, dan Ridho itu kan pergi pulang kerja naik kereta, dan ternyata malem itu ada hampri 100 ribu orang yang nginep di stasiun karena kereta se-Tokyo mati :)

Tapi setenang2nya gw, tentu ga bisa setenang keluarga di Jakarta, yaa namanya juga ga tau keadaan di sini kan ya, pastilah panik, cuman kepanikannya menular dan membuat orang yang di sini jadi stres sendiri:D...Terima kasih yaa media2 yang udah sangat informatif sekali beritain tsunami di Tokyo:D

Alhamdulillah, jam 9 malem Ridho sampe rumah, bareng sama Seniornya di kantor, terus bertiga cerita2 dan peluk2an, makasi yaa Allah atas semua yang telah Engkau limpahkan kepada kami...

Gw: Kung, si Aksa ko ga ada panik2nya yaa Elo belum pulang2 tadi?


Ridho: ya itulah anak laki, harus lebih tenang dari ibunya, bersyukur dong Lo, anaknya tenang ga cranky dan ribet sendiri, jadi mengurangi ke-stres-an elo kan...


Gw: Iyaa yaaa, malah dia punya insiatif minta denger orang ngaji tu Kung


Ridho: makanya anak santai dan lempeng itu jangan diomelin mulu, tipikal anak laki emang bagusnya ga panik, santai aja, tapi otak dan hatinya pasti mikir kok:)

Dear Aksa sayang,
makasiiii yaa Nak, makasiiii banget Kamu udah bisa nemenin Bunda malem itu, kamu selalu bilang sambil meluk Bunda,

"Bunda semua baik2 aja kok, ayo kita sama2 berdoa ke Allah..."


1 comments:

mirmirmir said...

hiks hikss anak laki looo so sweet...wah kalo anak gw cewek mau dong besanan *halah