Tuesday, January 18, 2011

Profesi; Dimata Anak 3 tahun

Menjelaskan tentang profesi/pekerjaan ke anak umur 3 thn itu lumayan PR juga yaa, ngejelasin konsep yang mudah buat kita sebagai ortu, itu ternyata gag mudah diterima gitu aja sama sang anak. Perlu sejam sampe 2 jam deh bahas2 dan ngejelasinnya, itu pun harus diiringi doa, berharap si anak ngerti, kalo gag ngerti berharap si anak gag langsung meyakini konsep ala dirinya yang belom dia ngerti sepenuhnya *duuuhh apa si Mi, ribet amat bahasa lo:))*

Aksa itu kan doyan abis sama kereta dan temen2nya, kalo di rumah kerjaanya nontonin kereta muluw, sampe kenyang deh tu Emaknya juga ngapalin nama2 kereta:D. Sampe hari ini, kalo ditanya cita2 udah gede masi tetep sama, mau jadi masinis kereta. Paling nama keretanya aja yang ganti2, kadang mo jadi masinis kereta2 dalem kota, kadang mo jadi masinis shinkansen. Gw dan Ridho gag berkeberatan terserah dia, selama apa yang dia pengenin cita2 yang baik, gag perlu diprotes menurut kita.

Dan akhirnya dia mengidolakan sosok Haruma Miura, muda-kakkoi(keren)-berprofesi sebagai masinis *menurut penilaian Aksa, dan masinis shinkansen pulak:D* di Commercial-nya My First Aomori. Bukan cuman di tipi2 aja ni doi ada, di stasiun2 poster2 My Firts Aomori juga terpampang dengan banyaknya. Alhasil, Aksa sering tertegun melihat sosok Mas Haruma Miura ini, baek di tipi maupun melototin poster2nya di stasiun...


Sampelah akhirnya semalem, Aksa bingung begitu idolanya ini gag jadi masinis lagi. Haruma Miura ini kan aktor ya bok, semalem doi maen di dorama winter season . Di dorama itu, doi jadi guru SMA. Jengg jengggg.....serbuan pertanyaan ke emaknya yang berniat khusuk nonton dorama pun tak terelakkan, PR deh buat gw :))


Aksa: Bunda, itu kok orangnya gak jadi2 supir kereta si? *nada mulai kecewa*

Bunda: Haaa supir kereta?
*jujur gw bingung yee, secara dari tadi, perasaan cerita dorama ini gag ada soal2 keretanya, dan gw belom nyadar bahwa Aksa mengenali si pemeran utamanya; Haruma Miura:D*

Bunda: *begitu sadar* Owh si Miura-San, ini bukan masinis Sa, tapi aktor, jadi tergantung dia lagi dapet peran apa.

Aksa: kerjaanya bisa ganti2 ya? kemaren masinis, sekarang guru? Jadi dua ya kerjaanya, Bun?


Bunda: Gag Sa, kerjaanya cuma satu, aktor. Tapi bisa dapet peran ganti2.


Aksa: Peran? Apaan tuh?


Bunda:*stuck to the max, ngejelasin pake bahasa Indonesia, ntar Aksa makin gag ngerti, ngejelasin pake bahasa Jepang, bingung salah konsep:))*


Aksa: kalo gitu kenapa Ayah gag jadi aktor aja, Bun? Bisa 2 kerjanya, bikin antenna sama supir kereta.


Bunda: salah bukan gitu Sa, aktor itu satu jenis pekerjaan. Dalam pekerjaannya si aktor (laki-laki) atau aktris (perempuan) ini bisa berperan macem2, baik di tv-majalah-film atau media2 hiburan gitulah...*mulei ada nada2 menyeraaah:D*


*Hening...*


Aksa: kalo gitu Bunda dulu pernah jadi aktris dong.

Bunda: heeee? *garuk2 kepala*

Aksa: kan Bunda sering bilang, Bunda kerja di kantor terus di rumah jadi shufu (IRT). tu kan dua kerjaanya. ganti2...

Bunda: hellleeepp *tereak manggil Ridho :))*


Tadi pagi pas di jalan mo ke sekolah,

Bunda: jadi gimana Sa, Aksa mau jadi aktor biar kerjanya ganti2? bisa 2 atau lebih? *ngecek apakah anak ini udah ngerti ato belum*.

Aksa: okikunattara, shinkansen no utensu-san, yaru no (kalo udah gede, mau jadi supir shinkansen)


Bunda: *tersenyum lega bak matahari yang ceria di pagi hari:)*

2 comments:

Wortje said...

Miiii!!
kalo ke Jakardaahh, Aksa dibawa ya, kita ketemu, gue khusus mau liat dia ngomong Jepun. *kagum berat* :))

miaridho said...

@ Wortje; iyaaa harus ketemuan kitaaa, aku juga pengen cium2 pipi si ganteng Zee yaaa :)