Tuesday, October 26, 2010

Kenapa Harus ASI

Kemaren pas nelpon nyokap, ujuk2 dia bilang,

"Kak, inget gag waktu ke jakarta Kamu pernah bilang kalo iklan susu formula gila2an ya di tv, katanya sekarang mau diilangin tu iklan2 susu formula!"

Perlu diingat; gw gag anti susu formula, itu semua terserah sama ibu2 atau bapak yang mau ngasih anaknya susu apapun, cuma yang nempel banget diingetan gw, iklan susu formula/susu bubuk untuk anak2 di tv di Indonesia itu hits banget, sementara 7 tahun gw tinggal di sini, gw gak pernah sekalipun ngeliat iklan susu formula di tv :D

Sempet heboh baca di timeline tentang ASI vs Sufor ini, gw sebagai penikmat berita, jujur gag memihak siapa2, karena semua orang pasti punya pembelaan masing2, gag ada orang yang mo dianggap salah pastinya.

Mengutip di timeline juga dari temen (karena gag nonton langsung) ;

Dr. Utami : "Dari 1000 org Ibu yg mengatakan tdk bs menyusui, sbnrnya hny 1 org yg benar2 tdk bs menyusui.. Sisanya adlh krn ketdktahuan.." #DialogMetroTV

IMHO gw setuju sama kalimat dokter Utami di atas, walopun sang dokter ini mungkin pernah mengeluarkan statement yang bikin ibu2 banyak sakit hati karena anaknya dianggap anak sapi karena pemberian sufor...

Anak gw memang baru 1, kalo sombong sukses ASI nanti disumpahin orang lagi gw :D posting ini bukan niatnya mo nyombong ato gimana, cuma untuk berbagi cerita aja...

12 hari pertama dalam hidupnya anak gw minum susu formula, sama sekali gag minum ASI. Gw? stres abis! Sedih banget! Mo nyerah, terus2an minum Sufor? Owh itu udah banget, bahkan sebelum check-out dari RS, laki gw udah beli berbagai macem jenis botol susu dan sekaleng besar susu formula untuk newborn saat itu.

Saat di RS, dalam ke-stres-an yang amat sangat itu, karena beban "Harus ASI" dari pikiran gw sendiri, suster2 galak ala tentara itu gag banyak nolong, mereka memang memijat payudara gw gila2an, bahkan menggosoknya sampe kinclong saking pengen membangkitkan semangat gw yang cuma bisa nangis2 saat itu :p, tapi cara mereka menyemangati gw itu gag ngefek sama sekali, nyemangatin orang mo netek'in kok kayak nyemangatin orang mo berangkat perang, kalimat2nya gag lembut tapi terus2an ngomong, "Akiramenaide..... akiramenaideee!" (ayoo jangan menyeraahhh!)

Segala macem makanan yang bikin ASI ngalir udah gw cobain, mulei dari jantung pisang (yang khusus dibawain dari mertua gw di Jakarta), pare, kacang2an, sayur2an, berpuluh-puluh biji kapsul katuk, minum susu cair berliter2, gag juga bikin ASI gw ngalir, bahkan mengencang juga enggak tu payudara gw abis melahirin, aneh...

Begitu sampe rumah, 2 hari anak gw minum sufor terus, udah berusaha gw tete'in langsung dia gag mau, ya eyalaah biasa dari botol aliran susunya deres dan tu anak juga gag kenal puting sama sekali kan sementara dari tetek gw gag ada aliran apa2 (padahal ASI itu kan katanya semakin dikenyot semakin ngalir kenceng)...Nyokap gw saat itu juga udah santai banget,

"Udahlah Kak, susu kaleng aja daripada anaknya sakit kurang mimi!"

Jujur, saat itu gw depresi berat, karena; gw anak ASI, nyokap gw nete'in gw dan adik gw full ASI sampe kita masing2 berumur 2 tahun! Laki gw juga anak ASI, emaknya nete'in 4 orang anaknya full ASI sampe masing2 anaknya lebih dari 2 tahun juga! Beban mental dong gw, salah apa coba sama gw :( dan yang paling bikin gw stres adalah; anak gw (Aksa) itu lahir berbarengan dengan sepupunya (anak dari kakak perempuannya Ridho) cuman beda jam doang, naah bayi kakaknya Ridho itu udah mimi ASI dari beberapa saat setelah brojol, sementara Aksa, udah 12 hari umurnya dan dia ngenyot botol mulu *hiks*

Belom lagi tu yang namanya Baby Blues, huaaaa poll banget deh mengkondisikan gw jadi orang paling merana sedunia yang udah tinggal lompat bun-dir aja dari balkon *lebai :D*

di hari kedua Aksa di rumah, gw udah capek nangis, udah capek ngeluh, kalo bukan diri gw sendiri, gag akan ada yang bisa nolongin gw bangkit dari rasa merana ini kan. Nyokap gw cuma bisa bantuin ngurus Aksa, Ridho juga gitu kan, paling bisa bikin keadaan gag memburuk di mata gw, tapi tetep gw-nya juga harus berusaha sendiri, nolong diri gw sendiri, gw harus kuat, haruss (bener tu kata suster2, gag bole gampang menyerah, karena yang keadaannya lebih parah dari kita, pasti ada)

Saat itu gw pengen banget Sholat, tapi kan belom bisa Sholat yaa, saat itu gw percaya banget bahwa selain diri gw yang bisa ngebangkitin semangat berpikir positif, gw punya Allah SWT, gw yakin banget itu, jadi tanpa Sholat, yang gw lakuin cuma bersujud memohon dan berdoa, gw cuma pengen banget bisa nyusuin anak gw pake ASI, karena gw yakin selama gw sehat2 dan normal2 aja, gw yakin Allah pasti ngasih kesempatan yang sama ke gw, kayak ke ibu2 lain yang bisa ngasih ASI ke anaknya. Keyakinan gw ini juga berdasar dari Al-Quran, Allah udah ngatur tentang ASI di salah satu ayat di dalamnya, dan gw yakin itu Allah Maha Adil...

Pengalaman 3 tahun lalu itu, memang semua berangkat dari keyakinan buat gw, dari diri sendiri dan dari kekuatan doa, saat itu gw cuma yakin, Allah pasti nolong gw, pasti...karena dikeyakinan gw ASI lah yang terbaik buat anak gw. Gw punya alasan kenapa gw sebegitu ragunya sama kandungan Sufor, mungkin ini juga yang jadi alesan gw kekeuh masi pengen ASI ke anak gw...

Kandungan zat2 yang ada di dalam sufor ini udah pasti baguslah ya, apalagi sufor ini diciptakan melewati berbagai macem penelitian yang dilakukan researcher2 handal pastinya, tapi karena kita muslim dan gag tinggal di negara yang bisa menjamin kehalal-an isi dari sufor tersebut, jadi deh banyak timbul pertentangan dan keragu2an, ada yang bilang merk ini boleh ada yang bilang gag boleh, ada yang bilang boleh begitu di-cek ke perusahaannya, memang tidak mengandung babi tapi salah satu katalis zat-nya dari hati babi, judulnya mo ngasih sufor ke anak itu;

Rem to the Pong !

Lagian di jepang sini, sufor itu gag tersedia berbagai macem merk, merk2 asing gag ada, sufornya ya bikinan sini semua cuma tersedia paling 4 merk yang beredar banyak, di link ini bisa diliat merk2 yang beredar di sini, dan susu kaleng ini memang biasa banyak dipake oleh2 ibu yang memberi anaknya sufor paling sampe umur bayi mereka 1 tahun, selanjutnya yaa tinggal dikasih gyuunyu ato susu cair kotakan yang banyak tersedia di supermarket2

Balik lagi, karena gw juga segitu ragunya ngasih sufor ke anak gw, dengan dihantui perasaan ketidakpastian, maab ni kalo gw primitif banget masi mikir soal halal & haram, jadi semangat ngasih ASI semakin menjadi2

Di hari ketiga Aksa di rumah, subuh2 dia bangun, berbekal keyakinan dan doa semalam suntuk, dan dibantu dengan nipple extension (karena memang kasus gw; puting yang tidak menonjol), ASI gw mengalir dengan derasnya dari payudara kanan dan dari payudara kiri juga keluar tetesan2 yang waktu itu sampe harus ditampung di botol karena deres banget, Aksa nenen juga kek biasa ngisep dari botol (ajaib bgt deh), huaaaa tumpah tu air mata gw saat itu, kalo nonton video-nya pun masih keinget di benak gw segimana sukacita yang gw rasain saat itu, gw yakin Allah pasti ada buat orang2 yang yakin...

Kalo ada orang yang bilang,

"Pikiran yang harus yakin dan positif itu justru jadi beban buat kita!"

Itu mungkin terjadi di sebagian orang, tapi dari pengalaman anak pertama gw, justru hal ini yang bikin gw bangkit, jadi ini mungkin case by case yaaa...

Kalo ada orang yang bilang,

"Ah lo gag pernah ngerasain mastitis dan sampe berdarah bernanah dan operasi aja jadi gampang banget bilang harus ASI!"

dan yakinlah orang2 yang mengalami ini sehingga gag bisa kasih ASI ke anaknya, Allah pasti membalas pahalanya berlipat ganda karena sudah melakukan usaha yang luar biasa untuk anak2nya.

Kalo ada orang yang bilang,

"Emang pasti anak ASI lebih hebat dari anak Sufor apa, dan semua ortu pasti kasih yang terbaik untuk anaknya mo anaknya sufor sekalipun!"

mungkin gag ada yang bisa menjamin memang tentang kehebatannya, dan memang sudah jadi kewajiban ortu untuk memberikan yang terbaik untuk anaknya, dan buat kita sebagai ortu saat itu yang terbaik ya cuma ASI, rada serem juga ngasih anak dari pertama ada di dunia dengan keragu2an, mungkin jadi lain ceritanya kalo kita tidak terikat dengan aturan halal dan haram (mungkin ngandelin sufor juga siy, secara gw kan tipe bukan pejuang dengan semangat macem tentara :D)

Dan sekali lagi, gw bukan nursing nazi, bukan orang yang melecehkan ibu2 yang gag bisa atau gag mau ngasih ASI, semua itu kan pilihan hidup masing2, dan tanggung jawab masing2 juga.

Kalau kita sudah memilih memberikan ASI kepada anak kita, ya kita terima aja kalo ada yang bilang,

"Ah gw anak sufor sehat2 dan pinter2 aja, ASI kan bukan jaminan!"

Gag perlulah jelasin ASI panjang lebar, gw yakin tu orang yang ngomong pasti lebih tau dari kita, kan udah bilang kalo dia pinter...

Kalau kita sudah memilih untuk memberikan sufor kepada anak kita, kita juga udah tau kan apa yang bakalan kita hadapi, mo orang ngomong kek apa juga, kan orang gag tau kasus kita yang mungkin luar biasa berat sampe kita menjatuhkan pilihan sama sufor, iya kan? Terus kalo orang bilang,

"Ih kok gag ASI, sufor kan gag bagus!"

Jawab aja,

"Suka2 gw kali mo ngasih anak gw apa, anak2 gw kok situ yang rempong!"

Alhamdulillah anak pertama gw bisa ASI sampe 2 thn 2 bln, ASI doangnya siy cuman sampe umur 1 tahun, selebihnya ASI dan UHT, pikiran gw saat itu, males meres2 ASI lagi karena anak gw sekolah dari umur setahun dan di sekolahnya dikasih susu tambahan yang UHT jadi deh ASI-nya kalo pas di rumah aja....

Orang2 di sekeliling gw waktu itu (suami gw dan nyokap gw) gag pernah memaksakan kehendak mereka, semua pilihan ada di gw, mereka cuma ngejalanin apa yang gw minta aja, gag pernah juga menasehati panjang lebar, and it helps a lot menurut gw...

Gw banyak baca sana-sini, ikutan milis, di-support sama orang2 yang gag gw kenal sebelumnya, apalagi jaman2nya growth spurts tu, waaah capek deh netein doang kerjaan gw, dan anak laki pulak, neteknya lamaaa dan harus kanan-kiri baru kenyang, perasaan gw saat itu, ASI gw kurang mulu, tapi nyokap gw sering ngasih tau gw supaya gw tenang dan yakin, jadinya bayinya juga tenang dan sehat (karena katanya bayi itu tergantung juga sama mood emaknya)

Gw juga pernah kenal dengan seseorang, sekarang dia udah Almarhumah, gw gag denger langsung dari dia tentang kisahnya, tapi kisah hidupnya, membuat gw saat itu, jauh merasa lebih beruntung. Dia seorang ibu dengan satu anak, kemudian menderita kanker payudara, sewaktu dia hamil anak kedua, salah satu payudaranya diangkat karena kanker tersebut, ketika anak keduanya lahir dia menyusui anak tersebut hanya dengan satu payudara yang ternyata sudah mulai digerogoti kanker juga, akhirnya dia meninggal, setahun dari anak keduanya lahir, dan anak kedua itu masih bisa ASI. Perjuangannya dan perjuangan untuk anaknya, gag diragukan lagi, Insya Allah surga balasannya, amin. Membaca kisah hidupnya, membuat gw berasa lebih kecil dari upil, betapa beruntungnya gw yang masih sehat, jadi penyemangat yang nyata efeknya untuk memberikan ASI buat Aksa saat itu....

Tapi memang sekarang gw masih punya PR siy, karena timbul ketakutan buat anak kedua (makanya blm berani2 punya bayi lagi), bebannya bukan antara ASI dan Sufor tapi berubah jadi, gw HARUS bisa ngasih ASI juga ke anak kedua gw, karena dia harus ngedapetin hak yang sama dengan kakaknya, jadi deh maju-mundur mulu karena takut dengan alesan yang gag bener kata laki gw :D

"Katanya dulu yakin aja, sekarang kok cemen sik?" *laki gw banget inih :D*

Sekarang berdoa dulu deh ngumpulin nyali dan yakin bisa ASI lagi, sekaliyan ngitung dan semangat nyari duit juga kali kalo mo punya anak lebih dari satu, sekolah mahal bok, apalagi kalo anaknya terbebani musti sekolah sama kayak babenya :D

Babenya langsung bilang,

"Ya kita bayarin semampu kita kali, yang tahap selanjutnya cari beasiswa laaah....:D!"





2 comments:

Meta said...

subhanallah ya Mi, lo pernah cerita ttg pengalaman lo nyusuin Aksa, tapi gw baru tau klo asi lo tiba-tiba keluar di pagi itu setelah lo berdoa dan pasrah. God is almighty!

miaridho said...

ajaib bgt deh Met, setelah kayak kering aer mata gw berlelehan *lebai* mulai dari induksi smp akhirnya keluar ASI, Alhamdulillah bgt...to ya lumajan trauma marisa juga gw, takut kejadiannya keulang ato lebih parah lagi, salah bgt ni gw agak susah membuang prasangka buruk dan ketakutan yg lebay, pdhl udah dikasih bnyk bgt sama Allah:(