Friday, August 10, 2007

hampir empat tahun...


Wifey:"Baby, ihiikk udah mo 4 taun aja kita kawin yaagh yaagh...gag berasa, eh tapi situ kalee yaa berasa:D...udah ada the real baby juga di antara kita, kalo masi dikasih umur dan waktu panjang berada di sekolah kehidupan bersama, kira2 bakal ada berapa baby2 lagi yaa?"

Hubby:"Ayooo, kamu berani berapa emang, Beb?"

Enam tahun yang lalu, saya gag pernah bermimpi atopun kepikiran akan menjalani kehidupan seperti ini, yang ada di kepala saya saat itu, saya cuma pengen segera lulus dan berhasil kerja di salah satu big ten law firm di Jakarta, gara2 si Tante Ally McBeal yang punya pengaruh begitu besar dalam hidup saya....

Dulu pernikahan buat saya adalah nomor 2 setelah karir, saya juga gag kepikiran bakal ada cowok pendiam dan ganteng *jiyeeeeh ganteng kata gw:D* datang mengajak saya kawin dan ternyata mengajak saya kabur jauh2 dari hiruk pikuk jakarta yang begitu saya cintai...

Dan yang lebih bisa dibilang miracle dalam kehidupan pernikahan saya, yah ini, punya anak...emang yaa kalo Allah udah berkehendak, semua pasti bisa kejadian...

Setelah saya sebentar menjalani kehidupan kayak Tante Ally, pergi pagi pulang pagi *yang sayangnya beda nasib sama si tante bukan pulang pagi karena abis ngantor terus lanjut dugem, tapi emang kerjanya romusha abis2an:D*, saya dipersunting oleh si lelaki ganteng ituw:D...beberapa saat jadi istri, bikin Ridho eneg abis2an sama kerjaan saya, selain pergi pagi pulang pagi, weekend pun saya harus tetep nangkring di kantor...

eh gag taunya sebulan nikah, si merah telambat dateng, Ridho seneng berad, karena doi jadi punya alesan buat nyuruh saya berenti kerja...pergi ke dokter kandungan, periksa, ternyata negatif sodara2...malah jadinya banyak banged tes ini dan itu yang harus saya jalani, karena si merah gag dateng tapi hamil juga kagag...

Saya divonis berhormon prolaktin tinggi, bisa jadi ada benjolan di kepala *Alhamdulillah-nya enggak*, kata dokter sel telur saya menolak kalo ada sperma yang masuk, kata dokter saya harus mengkonsumsi obat terus-menerus untuk menurunkan kadar hormon prolaktin itu, kata dokter harus banyak berdoa biar bisa punya anak *nggggg.. maaf pak dokter, ini mah gw tau:D*...makanya mens saya gag teratur, saya baru nyadar dari gadis emang bisa sampe 3 bulan saya gag mens2...

pertama kali mengkonsumsi obat penurun prolaktin itu, rasanya? Sadisss abis! efeknya gag nahan, saya pengen jeduk2in kepala saya ke dinding, sakit kepala berat, belom lagi deg2an abis2an kek abis lari marathon ngebut gag berenti2, berada di antara mo pingsan dan gag pengen pingsan...wuiiiih gilla itu obat bener2 bikin saya gag tau musti ngapain...

nyampe di jepang, saya dan Ridho langsung pergi ke Obgyn (Sanfujinka) lagi, dari dokter sini, saya juga divonis hal yang sama, dikasih obat juga, dimakan setiap malam satu biji, beda nama sama obat yang dari dokter Indonesia, efeknya? Samaaaa ajeeey bog sadissnya:D...dan setiap pagi saya wajib mengukur Basal body temperature...

Setahun pun berlalu, dan saya tetep belum hamil juga, dan yang gag nahan tiap malem saya harus menjalani efek dari obat yang saya minum...karena kasian melihat saya sakau tiap malemnya, Ridho memutuskan supaya saya berenti mengkonsumsi obat itu, dan kami memutuskan untuk berenti dulu pergi ke dokternya...

kita udah bener2 pasrah aja, sampe hal yang terburuk pun terjadi harus berani kita hadapi, walopun emang belum periksa total keadaan kita berdua, kita bisa punya anak ato enggak...

Di satu sisi terkadang saya emang rada2 takut buat punya anak, tapi di sisi lain, saya khawatir walopun masi muda belia *huweeeek:D* saya juga pengen kayak perempuan2 lain yang punya kesempatan buat punya anak sendiri...

Akhir 2006, penyakit mens gag teratur saya kambuh, saya gag mens hampir 2 bulan, sebelumnya2 udah teratur, tapi saya cuek aja, malah saya biarin badan saya abis2an buat baito ber-belas2 jam tiap harinya, semalam sebelum besoknya pulang ke Indonesia, saya baito sampe jam 11 malem dari jam 10 pagi:D...

Gag taunya saya hamil, kaget berad, bersyukur banget karena dateng juga kesempatan itu...Allah udah berkendak dan memberikan calon bayi yang kuat, secara tiap pagi saya ngebut2 nggenjod sepeda dan musti ngejer2 kereta biar gag telat kerja, kerjaan di baito saya juga berad, belum lagi saya terbang bulak-balik Jpn-Indonesia di usia kandungan 12 minggu, dokter yang di Indonesia bilang saya gila, karena dia bilang saya punya histori yang lumayan mengkhawatirkan dalam masalah kandungan...

Allah emang udah berkehendak, segala sesuatunya di luar jangkauan pikiran saya dan Ridho...yang selama ini udah pasrah dengan semua yang bakal terjadi, yang pernah dikasih tau temen ortu saya yang seorang dokter,"Waah itu siy alamat susah punya anak!"...huhuhuhuhuwww...

walopun saya dulu2 gag pernah sedikit pun mikir akan menjalani kehidupan sebagai Full Time Mom, tapi saya bersyukur akan kesempatan ini, hal2 yang lain yang pengen saya capai bisa dikesampingkan, karena saya pernah ngerasain gimana susahnya buat punya anak, makasi Allah....

Hubby: "ternyata kamu bisa dihamili juga yaa...selama ini kita cuek aja:D, sekarang musti ati2, ngasih jarak buat bikin adek-nya Aksa..."

Wifey: "iyalah, emang kamu mau begadang terus2an?"

Hubby: "jadi siap berapa lagi selanjutnya, Beb?"

Wifey: *tersenyum meringis ajey deh gw*

0 comments: