Tuesday, August 21, 2007

Bermerk



Suka barang bermerk? Saya?
me likey...sayang sungguh sayang duit saya gag temenan sama yang namanya merk aka brand2 yang high class, okelah sebiji dua biji dalam kurun sekali setahun saya punya kepengenan mbeli barang2 bermerk yang masih middle class....

tapi itu baru kepengenan looo ya, masalah kesampean ato gag-nya siy, mari diiringi doa menurut kepercayaan masing2, ahakkhakhaakhaakk.....

Barang apa aja siy yang musti bermerk? kalo saya jawabannya hanya dua, tas dan sepatu! celana ato rok dan baju? gag perlu lah, apalagi aksesoris...iranai secara gw pake jilbab giniy:D...tapi, tapi...saya masi agak fanatik sama satu brand untuk celana jeans, yaah pasaran siy cuman gimana dong, udah pas nempel mengikuti irama tubuh....iyaah, saya cinta Levi's, period.

untuk si celana jeans ini, akhir2 ini saya hampir bisa dibilang gag pernah mbeli lagi, yang lama2? untung2 masi muat, mo beli baru di sini? hohohoho begitu ngeliat harganya langsung mules di tempat, belasan ribu yen itu tampaknya cukup untuk belanja groceries hampir 3 minggu bukan? kalo pergi ke second hand buat beli celana? aduh aduh...modelnya amat sangat vintage sekali, kalo buat yang cowok siy masi oke2 lah, tapi kalo buat cewek? pake celana yang baggy banged? saya siy gag suka dengan model ini....

padahal jaman SMA kelas 2, si Levi's 517 itu hanya 97 rebu perak booog *ini di counternya bukan di pasar uler*, kenapa hari gini harganya jadi sadis2 amat yaaa? inikah yang dinamakan dampak dari krismon yang bikin rupiah dihajar habis2an sama si dollar itu? tapi kok yaah di sini, omaigad... malah lebih maharani lagi harga celana2 itu....

Cerita punya cerita...saya pernah nodong suami saya pas doi dapet bonus di kerjaannya dulu, beli tas yang harganya bikin doi mo semaput:D....saya-nya juga agak2 edan, abis gi mana dong saya kepengen, pasti demi cinta *cuiiiyhh* doi mo beliin saya kan:D.....Saya juga pernah baito abis2an, saking pengennya beli tas dan sepatu incaran saya dari 3 tahun yang lalu, untuk tas saya jatuh cinta sama modelnya....kalo yang sepatu? Ahh siapa yang kuat menahan rayuan cantiknya sepatu2 flat karya Mas Jacob?

tapi pada akhirnya, gaji baito itu saya sayang2 didiemin aja di tabungan, rasanya membuncah bahagia aja tabungan atas nama saya sendiri ada saldonya, secara selama ini cuman serebu ato dua rebu ajey....udah lama banged gag menghasilkan duit sendiri sejak pensiun dini dari dunia keartisan, wehehehehee...artis kate gw:D

waktu pertama kali gawe jadi mbak2 Sudirman di Jakarta dulu, saya ngincer2 1 biji tas yang harganya akan ngabisin 3/4 gaji saya, tapi sebagai anak berbakti *tsaahh*....gaji pertama saya semuanya, iya semua saya kasih ke emak saya sebagai tanda,"ini lowh Ma, keringet saya pertama kali setelah sekian puluh tahun bukan cuman bikin mama keringetan tapi juga hampir banjir aer mata darah mengurus saya:D!"...gaji bulan kedua? huh saya sebal! si bokap iri hati sama nyokap, akhirnya ampir abis deh gaji saya buat ganti ban mobilnya yang emang saya pinjem buat kendaraan dinas saya sehari2, duh gagal lagi membungkus tas impian saya itu!

begitu bulan ketiga, udah sampe di counternya, udah nanya2 sama mbak2nya, udah megang2, udah hampir ngeluarin credit card , tapi begitu di bagian kasir, gag jadi aja saya beli:D dan bikin si mbak2nya manyun mungkin dalem hati dia nggrundel, "ah banyak gaya lo neng gag bisa beli aje kaleee!"....

ya begitulah dilema keinginan membeli barang mahal, begitu tau rasanya nyari duit yang capekkk beradd, jadi suka ilfil akhirnya....jaman ngantor tiap menjelang tanggal 25 saya selalu punya check list apa aja yang pengen dibeli, tapi akhirnya cuman kepake buat makan siang dan ngebensinin mobil aja, keinginan yang lain langsung ilang begitu inget berlembar2 draft kontrak yang harus saya bikin, ato saya terjemahin, ato bikin legal summary sebuah kasus ato yang laen2 yang semuanya selalu sukses bikin saya pulang pagi, huhuhuwww...

begitu juga pas baito, sebelum gajian udah bulak-balik masuk Marui, tapi begitu keluar tuh gaji, yang ada yang saya inget cuman tetesan keringet saya waktu naek sepedah pagi2, ngejer2 jam keretanya, berdiri berjam2 gebukin nasi, ato berjam2 di depan oven segede rumah buat bikin yakiniku, dueeeennngggg....gimana saya tega ngabisin sebulan gaji hanya untuk sepotong tas dan seonggok sepatu, dan yang parahnya di indonesia kata emak gw betaburan tuh tas2 'knock off'-nya.....

Sooo...what is the moral of this looong story? well, yah itu saya suka barang bermerk tapi menurut saya nyari duit itu susah Jendral! tapi yang bikin saya bingung gag ada abisnya, ada cerita niy, seorang cewek seumur saya lah kira2, late 20s, udah menikah dah belum punya anak, sang suami bekerja di salah satu MNC, oh iyaa sang istri gag kerja, si istri ini punya birkin bag yang harganya ratusan jeti itu....iya ratusan jeti:D

udah gitu birkin bag-nya kagag palsu pulak! duwh gw jadi kek tukang gosip giniy:D...cuman heiraan aja beybeh, heiraaan....itu kan mahal banged buat sebiji tas, harga segitu bisa dibeliin rumah ato mobil bahkan kalo mo buka usaha ato invest, bisa banged kann....

mungkin gak si istri itu gag pernah tau susahnya nyari duit? ato karena emang dia anak orang berduit berad, tapi apa gag semaput beneran yah yang jadi suaminya:D *walopun mungkin sang suami gajinya gede tapi gw yakin sebulannya gag mungkin bisa nutupin tuh harga birkin bag:D*

kalo temen2 punya duit 300 jt ato jadi orang tajir, tega gag siy mo diabisin buat sebiji tas? kalo gw, jawabannya udah pasti enggak, secara duitnya juga kagak ada gitu lowh:D....



*postingan ini gag ada maksud mem-provokasi siapa pun lowh, kalo orang punya duit mo beli barang sampe ratusan juta emang bukan urusan saya, saya juga gag mo sok idealis membumbui postingan ini dengan pikiran kenapa musti beli barang mahal kan masi bejibun tuh orang susah yang musti dibantu, hanya dari sisi kehedonisan saya aja kok, tapi biar saya hedonis juga masi heiraaan deh sama orang yang tega2nya ngabisin duit banyak kek di atas, kenapa gag dikasi ke saya aja siy, bwahahahahaaa....*

0 comments: