Monday, January 22, 2007

sim salabiiim..

Image hosted by Photobucket.comapa yang salah dengan indonesia? sebuah pertanyaan menggelitik *tapi gag geli* di kepala saya terlintas akhir2 ini. saya tidak bisa menyalahkan siapa2 dan apa2, karena tidak hanya satu atau dua hal yang bisa dijadikan faktor penyebab indonesia yang selalu dicela dan dicaci maki oleh orang2 asli bangsa tersebut. mungkin mereka sudah terlalu kecewa, atau sudah terlalu muak, bahkan sudah tak menganggap indonesia adalah ibu pertiwinya, atau karena kelamaan tinggal di luar negeri...

untuk yang terakhir saya ingin berkomentar, yah kelamaan tinggal di luar negeri, kadang membuat kita dan mereka akhirnya jadi sering membanding2kan, antara negeri sendiri dan negeri yang menjadi tempat tinggal, tapi kalau negeri yang kita tinggali adalah negeri yang masi banyak indigenous tribes-macan tutul-gajah-singanya atau tinggal di negeri penuh konflik, apakah kita masi tetap menyalahkan indonesia dengan segala ketidakberesan di dalamnya, entahlah...

apa yang salah dengan membuat SIM di indonesia, jika dibandingkan dengan negara maju yang memiliki segala aturan yang super baik dan lapisan pelaksana aturan yang terpelajar dan memang patuh, pastilah sangat jauh dibanding di indonesia. saya malah gag seberuntung orang2 berduit yang bisa pake kursus, diajari langsung oleh si babeh, peraturan lalu lintas dan marka jalan? diceramahin langsung juga secara umum sama si babeh, tiap minggu ikut begaul sama montir2 di bengkel dipaksa sama si babeh. Alasan beliau," biar bisa ganti ban sendiri, ato pas mobil tiba2 mati, Kamu tau apa yang musti dilakuin pertama kali!" Alhasil jadi juga SIM dengan foto wajah berminyak karena kelamaan ngantri dan udah bete *pas 17 tahun usiakuuuhh* gag pake calo karena emang si babeh anti yang begitu2an, harus sesuai prosedur, ibarat kata timbang cara nyapu halaman aja, si babeh punya prosedur, emang babeh saya lebih ribet dari tentara, padahal beliau seorang supir gitu lowh:D...

karena keseringan begaul di bengkel, akhirnya saya malah jadi hobi ngebengkel maen sama montir2, sampe rela akhir minggu waktu SMA saya pake buat nongkrong-jongkok-terlentang di bawah mobil buat salah satunya nyeperin katana coffee cream *begitu Ridho menyebutnya* tanpa ditemani oleh seekor laki2pun. saya jadi gag panik pas nyetir sendiri at least sanggup minggirin mobilnya dulu terus mikir mo ngapain pas timing belt-nya putus, ato aki-nya soak, ato tiba2 heat temperature, ato lupa ngisi bensin saking buru2nya sekolah masuk jam 1/2 7 pagi *mogok deh tu mobil:(*, ato jadi tontonan tukang2 ojek pas saya lagi ganti ban yang tiba2 bocor.... saya jadi kenalan sama si gearbox, minyak rem dan belepotan oli, yah emang gitu jangan setengki2 kata si babeh,"kalo bisa nyetir bisa juga ngurus mobil, jangan manja!"

pasti masi banyak berjuta perempuan lain di luar sana yang jauh lebih perkasa dari saya, apalagi yang laki2, dan mereka semua membuat SIM di indonesia. Apa yang salah dengan SIM di indonesia? bisa dipukul rata jadi pada hobi nabrak gitu? atau jadi hobi ngancurin mobil sendiri plus mobil orang? apa emang terbukti gitu, kalo angka kecelakaan di indonesia yang tinggi, karena mudah dan murahnya membuat SIM? Saya juga gag tau jawabannya deyh, jadi ati2 dan bedoa sebelum mulei ngapa2in kan itu kata orang tua, ya Insya Allah selamed ajeh, tapi namanya maut kan gag bisa ditolak kalo udah takdir mah mo gimana lagi coba? Almarhum Ayrton Senna yang jago banget nyetirnya, dan pastinya SIMnya gag bole dapet nembak, tapi Allah SWT udah menggariskan dia meninggal di belakang stir yang udah jadi bagian dari hidupnya, San Marino deh menjadi saksi bisu tragisnya kecelakaan itu...

kalo masalah bikin SIM di indonesia, yang mudah-ringkes-pasti lulus, itu mah urusan masing2, kalo memang penjujung tinggi peraturan, ikuti aja cara yang tertera sesuai aturan, gag sedikit juga yang lulus dan dapet SIM prosedural.

ah udah ah, saya jadi kebanyakan ngecap deh, tetep gag tau juga apa yang salah dengan indonesia, biar kate kek apa deh tuh negara, waktu yang paling saya tunggu2 ketika saya bisa liburan menghirup udara dengan polusi tinggi di jakarta, makanan2 surga yang bikin saya nangis pengen pulang saking merindunya, film2 teranyar yang bisa ditonton dengan harga gag mencekik leher di bioskop2 bagus, belanja barang2 keren plus harga miring di ITC, wuhiiiyy serunyah:D

topik SIM di Indonesia ini emang sukses membuat saya sedikit sensi, gag tau kenapa..must be the hormones talking:D

4 comments:

Anonymous said...

ga usah mikirin berat ama sim deh mi hehehe ...
gimana, sehat2 aja kan kehamilannya ? ga papa kog klo pengen makan macem2 hehehe ... moga2 lancar2 aja ya ..

Gege said...

OMG..
Mantan Pacarnya Ridho ni emang preman abis euy..
Gaulnya di bengkel bow..
Mi, ntar kalo mobil gw ngadat, gw telpon lo yah Mi hihihi...

Sehat2 yah say.. Gw juga lg bete nih, masak di KL mo perpanjang paspor aja butuh waktu 2 BULAN? Gila kali yeee...

Niken said...

Jadi malu, secara gw dulu bikin sim lewat kampus, sim kolektif, dijamin lulus. Untungnya bokap ga berani kasih nyetir di Jkt. Tapii..gw tahu diri, disini bikin sim pake kursus nyetir dulu. Tapii (lagi) disini ga diajarin ngebengkel nih, cm dikasih tau mesin aja..ihiks, ntar kl mobil gw rusak, bantu2 ya ;-)

novira said...

Gimana bumil dgn baby-nya sehat trs yaaa, btw ngomong2 SIM, bener2 yee bikin SIM di Jepun tuh seleksinya, untungnya kemarin pas mas Nugy bikin SIM jepun lolos utk tes yg ke dua kalinya..(yg katanya termsk cepet loooh utk org asing)

btw ajarin bikin pavlova dong Mi..hehehe, denger2 Mia pakarnya