Thursday, July 13, 2006

pingin pulang...

Alhamdulillah, makasi juga buat teman2 yang ikut mendoakan bapak mertua saya, keadaannya sudah membaik, sedang menjalani hari-hari pemulihan, mudah2an bisa sehat lagi...

dulu saya tidak begitu mengerti dengan pertanyaan2 dan pernyataan2 yang datang dari ayah saya ketika saya meminta ijin kepada beliau untuk sekolah jauh, bukan hanya keluar kota tapi ke luar negeri...karena pertanyaan2 dari beliau terkesan hanya beberapa pertanyaan retorik, sesaat maknanya memang dalam, tapi yah sesuai dengan definisi retorik tadi, gag perlu jawaban...kadang pernyataan2nya juga terkesan untuk mengecek mental atau beliau memang berharap saya mengurungkan niat...entahlah

dan pertanyaan2 serta pernyataan2 ayah saya itu gag hanya datang ketika saya yang ingin sekolah...adik saya pun mengalami nasib yang sama, begitu juga suami saya, semua kena giliran, semua diharap menjawab dan berpikir, dan *mungkin* semua diharap mengurungkan niat:D...saya yakin bukan karena beliau tidak ingin anak2 dan menantunya lebih bergairah dalam belajar sampe musti terbang2 ke negeri orang, hanya perasaan melankolis orang tua yang sejujurnya dari hati terdalam pasti kesepian ditinggal pergi dua gadis manisnya dan satu menantu gantengnya, wakkwaaw...

"kamu gag akan kangen sama tempe?"
"kamu gag akan sedih kalo kedinginan sendirian pas winter?"
"kamu gag kangen sama papa dan mama, dulu papa kangeen banged sama Mbak Putri?"
"kamu yakin bisa mandiri keluar dari rumah dan tetap jadi anak baik2?"
"kamu gag akan pusing kalo tiba2 duit habis dan gag bisa situ-sini minta transfer lewat BCA?"
*pertanyaan terakhir khusus untuk saya, based on his experiences waktu saya kuliah di bandung, tengah malem telpon buat minta transfer uang:D*

see, semua pertanyaan di atas retorik bukan? memang saya gag jadi sekolah, bukan karena pertanyaan2 tadi lowh, sumpeh deh...tapi nasib berkata lain, sebelum saya memutuskan sekolah, saya lebih dulu memutuskan menikah, dan untuk keputusan yang satu ini, ayah saya hanya mengeluarkan satu pernyataan," hanya kamu yang bisa memutuskan, itu pilihan kamu, dan kalau bisa bertahan sampai maut yang memisahkan..." *glegggg dalemm boog:D*

ketika adik saya meminta ijin sekolah pun, ayah saya persis sama plek-plek mengeluarkan pertanyaan2 tadi, dan adik saya pun berangkat tanpa menjawab panjang lebar dan juga tanpa mengubah keputusannya untuk menikah dulu *secara beru lulus SMA gag mungkin minta kawin kaliii*

"ade gag suka tempe kayak Papa doyan tempe..."
"kenapa musti sendirian Pa, kan ade bukan bertapa tapi sekolah which means banyak temen..."
"kalo kangen tinggal telpon, hari gini ada internet pulak, pas papa sekolah masi jaman surat dan kartu pos yah jelaslah kangen bangedd.."
"Insha Allah bisa Pa, doain juga yaah yaaah."
"gag nolak kalo dikirimin duit lebih gag musti situ-sini kok, hehe:D..."


dan giliran suami saya pun tiba, pengantin baru...masi anget banged, udah mo langsung sekolah ninggalin si babeh, belon kali beliau berasa punya mantu, tiba2 udah mo pamit sekolah ajah, dan lagi-lagi pertanyaan2 yang sama pun dijawab sama Ridho

"pengen tempe yah beli aja Pa, kalo gag ada yang jual ada Mia yang bisa bikin."
"gag sendirian kan Pa, ada Mia."
"pasti kangen sama bapak-ibu dan papa-mama, kangennya bedua Mia jadi ada temen berbagi, lagian ada telpon dan inet."
"belajar mandiri pastilah Pa, mau gag mau harus mau, kan udah nikah, doain aja yah Pa biar kompak selalu sama Mia jauh dari keributan dan teror-meneror..."
"mudah2an bisa ngatur uang dengan baik kan udah nikah, ada Mia yang jadi partner."


hohohohow, jawaban fantastis, tebak-tebak buah manggis...carilah satu partikel yang sama dalam kalimat2 yang berbedaa...:D

saat mendengar pernyataan2, ada rasa berkecamuk juga dalam dada, yang kalau belum memutuskan sekolah mungkin bisa saja dibatalkan dan pernyataan2 ini bukan hanya keluar dari ayah saya, tapi juga dari ayah suami saya..

"sekolah jauh, berati jauh juga dari sanak keluarga, bukan hanya bersikap mandiri sebagai pelajar dan anak yang baik, bukan hanya mampu mengatasi rasa rindu pada tempe, bukan hanya berurai air mata ketika ingin dipeluk orang tua, bukan hanya nyalain heater dan kongkow2 sama temen2 pas winter, bukan hanya harus puasa senin-kamis dan kerja part time biar uangnya cukup..."

"dewasa dalam menghadapi yang harus dihadapi, semua kemungkinan bisa terjadi, gag cuma yang jelek, dan yang terjelek sekalipun bisa terjadi, dan itu bukan hanya kuat badan tapi juga kuat hati, suami istri sekalipun belum tentu kuat kalau tidak saling menguatkan..."

"semua yang dihadapi pasti sudah disuratkan oleh Allah SWT, semua juga pasti sesuai dengan kemampuan kita, seperti hal-nya ketika mendengar orang tua sakit mendadak, atau meninggal, sudah harus dipikirkan kira2 sikap apa yang akan diambil..."

"dewasa, berpikirlah dengan tenang, banyak berdoa kepada Allah agar semua selalu dibawah lindunganNya, dan sebagai suami-istri harus solid jangan ada friksi ketika terjadi sesuatu.."

"Papa hanya bisa nitip pesan seperti ini ketika Kalian memutuskan pergi, karena berbagi dengan kalian ketika jaman Papa sekolah tentu berbeda dengan saat ini, tapi tetap ada hal-hal yang pernah Papa hadapi dan mungkin Kalian hadapi juga..."

Thanks Daddy, maaf kalo dulu semua dijawab dengan bercanda, we never in your shoes before, right? and also thanks for everything, love u sooooo much...

Bapak, cepat sembuh dan pulih yaa, kami berdoa yang terbaik buat Bapak, masi ingin bercengkrama sore sambil tertawa-tawa di bangku samping rumah dekat pot-pot tanaman ibu...sebenernya Ridho dan saya ingin pulang, sedih rasanya gag pernah ikut menjaga di rumah sakit, mudah2an Bapak mengerti kesibukan Ridho yang terus-terusan dikejer2 deadline, saya yang nonton sering ikutan stresjuga, maaf kami hanya baru bisa mengirim Doa, kami ingin pulaaaaaang

11 comments:

Shendy said...

moga bapak cepet sembuh ya Mi, samaan nih, mami in law jg baru keluar dr RS.. suka panik juga kalu ortu sakit ;( Moga2 kalian disana sabar ya.. banyak berdoa aja, sapa tau kalu udah sembuh yang di Indo pada jalan2 ke Jepun he..he..

Mama Zaza said...

insyaalloh bapak cepet sembuh ya mi.. yg sabar ya...

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

mudah2an bapak cepet sembuh ya mi ... smoga semuanya dimudahkanNya, amin.

btw, makasih ucapannya buat adek, muahhhh buat tante Mia ;-)

Noenoe said...

pulang yuk mi,..aku & kids mo plg nih,..dah kelamaan di jpn,..ntar kek obaachan lagi,..yuk yuk

Mariskova said...

Mi, moga2 semua cepet baik yaaa. Memang paling nyesek kalo keluarga ada yg sakit tp kita jauuuuhhh.
Makasih supportnya kmarin. Alhamdulillah udah kelar. You've been there before yah. Dan masih akan berjuang terus. Oke lah. Tetap semangat! Kemudahan akan datang belakangan. Salam untuk Ridho!

lala_buan said...

mudah2an bpkny ridho cpt sembuh ya mi :) dan diberikan yg tbaik :)
thx bgt da sharing petuah2 dr mertua :) daleem banggeedddd booo..

retma-haripahargio said...

Aduuuh, moga cepet sembuh yak. Tauk banget gimana rasanya jauh dr orang tercintah! :( Sabar ya dear!

astri said...

wah mi, baru tau.. mudah-mudahan bapak cepet sembuh yah.. :) jadi anak dan mantunya gag kepikiran lagi.. :D

Anonymous said...

Yang sabar ya Mia dan Ridho...

Pernah ngerasakan kejadian ini pas papaku kena stroke while we were in Brisbane and could not go home :(

banyak2 berdoa, dan semoga Bapak cepat sembuh :) Amin

Bunda Shafiya

http://keluargazulkarnain.blogspot.com

novira said...

sory Mi baru mampir lagi, baca postingan kali ini jadi sedih nih...smg papa mertua cepet sembuh ya dan biat cepet fit lagi..sing sabar yaaa...

manda bee said...

asswawa kak mia...
hiks aku tersentuh membaca imel mu...
well then sebagai orang yg di indo, don't worry kakak...we have amazing father yang bisa memposisikan dirinya sebagai temen, adek and anak untuk Pak Ruslan (tidak ada hubungannya ama rika ruslan)...he (ur fathr IL)'s doing great...n chanto susunderu zo...
kl inget petuah2 itu sebenernya deep down inside tau lah pertanyaannya bener2 retoris..i can take care of my self..tapi yang jd pertanyaan adalah what to do when we can take care of our beloved ones because of the distance? ehhehehe