Wednesday, June 10, 2015

Another #notetoself



Selamat pagi,

Kemarin saya belajar bahwa, ada kalanya kita memang hanya bisa tinggal pasrah, semua yang menentukan bukan lagi kekuatan manusia....

Berbisnis itu memang sungguh memerlukan mental baja, the rest yawudah biarin aja gimana jalan tuhan...

Di saat kepanikan melanda, nemu tulisan di atas. Jadi, yaaa tinggal yakin aja, kalau memang rejeki, kalau memang itu milik, pasti kembali dan ngga akan pergi ke mana2, karena apapapun itu sudah ada jaminannya, Aamiin...

Tapi ya namanya juga manusia, ngga mau rugi dan salah mah, gw banget...hahaha manusia banget.

Jadi buat tukang cireng-tukang cireng di luar sana, jangan khawatir yaa, rejeki mah udah ada yang jamin. Ngga perlu hidup nyinyir sama orang, santai aja...kalau jam terbang sudah tinggi dalam menggoreng cireng mah yaa, bakalan orang milih beli cireng ke si abang da! :D

Tapi kadang perkara lama jadi tukang cireng ngga selalu menjamin sih yaa, ada banyak faktor lain dalam urusan berhasil dagang cireng...

Yeukkk sambil sarapan cireng, mari kita bersyukur pagi2...Aku Anak cireng :))

Wednesday, May 27, 2015

Girl Friend (s)

I met this girl back in 1999....

Udah berapa tahun yang lalu tuh? Hiihi..

Situasi dan kondisi, saat kita bertemu dan akhirnya berteman dekat, memang sangat mendukung saat itu. 

Biar beda angkatan (dia lebih muda 1 tahun dari gw), beda kampus, bahkan beda geng sepermainan, tapi kita satu kos-an! Alhasil nonton Riff manggung sampe tengah malem, dan pagar kosan yang berhasil kita loncati buat masuk ke kamar adalah saksi bisu persahabatan kita kala itu...

Dan karena suatu hal dan lain hal, di tahun 2001, persahabatan kita merenggang, kemudian dia pindah kos. Dan sejak hari dia pindah kos, kita ngga pernah ketemu apalagi main bareng...

Takdir pun membawa kita kembali dipertemukan di.....kawinan gw, dia datang bersama sang pacar yang mana sang pacar tersebut adalah salah satu teman akrab gw di SMA...

Dan kembali....tanpa banyak bicara, karena ngga ada waktu juga saat itu, takdir membuat kita tetap berdiri dengan asumsi masing2, lalu jarak dan waktu semakin memisahkan kita tanpa kejelasan apakah sebenarnya kesalahpahaman yang terjadi di antara kita....

Bentarrr bentarrrr....

Beuhhhh gw baca ulang, dan kenapa tulisan gw macam cerpen anita cemerlang atau majalah ceria ya?

*Mbaknya yang nulis angkatan tua bener kayanya yaa? :D

OOT sedikit, goyanglah cerita pasti kalo Mak-mak yang nulis, fokues harus ke mana-mana...

Gw merasa, gw termasuk orang-orang yang beruntung di dunia, bagai judul lagu dangdut!

Serius, Iyaa gw beruntung! Gw dikasih Allah  beberapa orang sahabat yang menurut gw ngga semua orang itu seberuntung gw.

Ada yang dari TK hingga setua ini masih satu geng kita, ada yang dari SMP masih juga selalu ngebahas hal2 sama ngga bisa move on, yang dari SMA dan kuliah, Alhamdulillah...masi ikrib bener kitah! Umur2an sekarang, ada juga satu-dua yang berkualitas menjalin tali kasih, eh tali persahabatan...

Terus saking anaknya kayanya asik gini gw *hoeekkk* jadi ngga punya musuh? Hahahaha...ntar yeee buat gong!

Sama beberapa sahabat di atas itu gw pernah loh berantem, berantem hebat pun pernah, tapi emang dasarnya masih pada jodoh yaa, ya balik lagi, ya balik lagi ngupil bareng, maen barengg deng! 

Nah, si Dia yang mau gw bahas kali ini, juga disebabkan oleh salah paham ketika kita memutuskan ngga main bareng lagi di 2001 itu...

Tahunan loh kita sama2 salah paham, gw sempet mikir udahlah Dia pasti udh bencik sebencik nya sama gw, bukan lagi benci tapi rindu...yaaa ngga mungkinlaaaaah....

Sampe suatu ketika di tahun sekitar 2009, aku memberanikan diri berkirim surat, ngok! Ngirim direct message via social media, dan komen di blognya....

Alhamdulillah, sejak saat itu semua lurus-lempeng-beres, dan Inshaa Allah ngga ada lagi salah paham....

Dan Dia pun ternyata menikah dengan teman SMA ku yang jadi pacarnya saat kawinan gw itu *sedikit cerita, mereka berdua memang berkenalan di kamar kos gw, hahaha* bikin kita makin lengket kaya nasi sama materai :D

Now, here we are...back to back as a partner and colleague...

Kadang gw ngga percaya, kita bisa baik lagi, bisa saling ngerti lagi, dan ngga jarang kita juga suka sehati...ya namanya Jalan Allah yaa, ngga pernah ada yang tahu....

I love you, girl! Mudah2an Sampe tua yaa kita temenan terussss! Bareng2 bisa ngegedein 'our baby'

Terima kasih buat kesediaannya digenggesin setiap hari.....

Dan dari semua cerita yang lewat dalam hidup gw, gw bersyukur punya sahabat, biar ada yang udah pernah ribut tetep baik lagi...

Kalau yang ribut terus ngga baik lagi ada ngga? Hahahaha....ini pun cukup membuat gw terkesima, 35 tahun gw ngga pernah ribut ngga baik lagi sama orang...sampe akhir tahun kemarin, rasa2nya gw pengen bisa rewind akhir 2013-akhir 2014, supaya menghapus lembaran tahun itu...

Dan belum pernah sekalipun ada satu bagian pun hidup yang pengen gw hapus kecuali kisah di akhir 2013-akhir 2014....

Tapikaaaaaannn katanya sudah move on???

Neik! Sakitnya tuh di sini *tunjuk dompet* 


Thursday, March 05, 2015

Intention Quote



#notetoself

Ntah kenapa tergelitik dengan quote ini, gara2 kemarin ada yang tiba2 bbrp orang nanya ke gw, ntah apa maksudnya :)

Sebenernya gw ya tau, cukup tau, dan ngga terlalu peduli juga...

"M, si ini jadi auditor itu ya?"

"Iya, kenapa emang?"

"Ngga, cuman..."

Lalu yang nanya diam, gw pun diam :)

Kayanya dia mau bilang,

"Alim gitu, pasti Lo deh yang halu tentang cerita2nya selama ini."

Tapi kayanya ngga enak sama gw dia mo ngomong gitu...

Ya mudah2an emang udah beneran lurussss, lurus selurusnya. Orang berubah toh?

Loh emang dulu ngga lurus? Ngga kok, ngga ada yang bilang gitu :D

Tapi harus diakui layak memang dapat bintang *bir keleus* pencitraaannya luar biasa, mau munte baca status2 nya *maab kasar* ^^

Ya mudah2an emang sudah baik beneran, lurus beneran, dan ngga amnesia lagi jadi yang bukan haknya atau sepenuhnya haknya ngga dikekepin sendokir :)